Friday, August 8, 2014

Semarakan Sungai Kinabatangan Dengan Dakwah

Saya merasakan diri saya dan warga Kinabatangan agak bertuah,  kerana buat kali ke 3 berturut-turut, Imam Muda Asyaf dan Ust Akhwan Afandi memilih saya dan Kinabatangan untuk dijadikan medan dakwah mereka. Mereka menggunakan 2 kali Aidil Adha pertama mereka untuk bersama-sama dengan warga Kinabatangan dan pada tahun ini, hari Raya Aidilfitri ke 4, saya terpaksa mengerah kawan-kawan untuk menyambut Imam Muda di airpot Sandakan dan menanti Ust Akhwan yang melalui jalan darat.

Pada tahun lepas, Imam Muda merajuk dengan saya kerana katanya saya tidak bawa dia ke tempat sepatutnya. Pada tahun lepas, saya hanya sempat munafaatkan beliau dengan program ceramah di masjid dekat pekan Kinabatangan, sedangkan beliau berhasrat masuk ke kampung pendalaman untuk menyelami pahit getir di perkampungan pendalaman. Oleh kerana melihat jadual beliau yang ketat, dan jarak kampung yang hendak dituju itu jauh, hanya itu sahaja yang termampu.

Destinasi kami pada tahun ini, masih di kampung yang telah kami masuki pada raya korban lepas, Kg Sangau. kampung ini boleh dilalui melalui jalan darat dan jalan air. Oleh kerana ingin menjimatkan kos, kami memilih jalan darat iaitu melalui beberapa estet sekalipun menyedari jalannya yang mengelirukan dan meletihkan. Tepat jangkaan saya sekalipun sudah berhati-hati, dua kali juga kami tersalah jalan tetapi tidak seteruk tahun lepas sekalipun kali ini pun,kami berjalan di waktu malam.

Penduduk kampung yang telah dimaklumkan tentang kehadiran kami, selalu mengSMS untuk memastikan kami tidak tersesat lagi dan mereka menjemput kami di simpang Empat. Setiba kami di Kampung Sangau, penduduk Kg Sangau sudah sedia menanti di Jeti, Balairaya terbuka tempat mereka mengadakan keramaian.

Program terus berjalan dengan ucapan alu-aluan Ketua kampung dan wakil rombongan. Ust Akhwan dan Imam Muda memulakan celoteh nasihat yang diselangi dengan lagu-lagu mengasyikkan telah menghiburkan penduduk. Cikgu Samad juga sempat menunjukkan kepakaranya dalam bidang masakan dengan memasak nasi goreng di jeti tersebut dan menjadi hidangan kami dan penduduk kampung pada malam itu. Acara pada malam itu ditutup dengan penyampaian sumbangan kepada golongan dhuifa' dan pembahagian keluarga angkat.

Acara subuh dimulakan dengan tazkirah subuh dan disudahi dengan Tahsin Solat. Saya rasa bangga dengan kesungguhan dan kesediaan penduduk kampung memperelokkan solat mereka. Soalan datang bertubi-tubi yang meminta penjelasan tentang tiang ibadah mereka itu.Nampak ada kekesanan semangat dan keyakinan ibadah yang melekat dijiwa-jiwa mereka. Semoga usaha sekerdil ini berupaya menjernihkan keruh teh nine Sungai Kinabatangan yang selalu berkelodak kerana kekurangan pendakwah..

Jemputan makan yang berteraskan Durian Merah dan tebaran coti canai mengamit kemesraan,mengukuh ikatan dan saliturrahim di Aidil fitri.Keseronokan ini, menghambat kami untuk lambat bergerak ke destinasi seterusnya iaitu kampung Balat. Kami terpaksa kami turun ke sungai dekat jam 4.00 petang (Semenanjung dah jam 5 lah tu) melalui bot menyelusuri Sungai Kinabatangan. Tiba di kampung Balat jam 5 lebih... fuhh, sunyinya kampung.

Kami dipelawa ke masjid untuk berehat dan melepas lelah. Sempat kami menziarahi beberapa buah rumah termasuk rumah Guru Besar, SK Balat. Aktiviti tidak banyak dapat dilakukan kerana sudah kesuntukkan masa. setelah berbincang dan mengambil kira masa bertolak, kami keluar dari Kg Balat pada malam itu juga. Siooook bha... naik bot pada waktu malam yang bertemankan lampu yang dipinjam daripada bekas pelajarku.sepanjang perjalanan, sekali sekala Botman kami menyuluh mata buaya.. Perjalanan yang sungguh mendamaikan  sekalipun ada juga rasa berdebar dalam perjalanan. mana tidaknya, bot kerap kali mati dalam sungai sebesar Kinabatangan ini yang gelap gulita.

Kami tidak dapat meneruskan perjalanan kerana tiba lebih daripada jam 10.00 malam di Kg Sangau. Pintu-pintu ladang estet tutup pada jam 10.00 malam. Terpaksalah sekali lagi, kami menumpang kasih orang-orang Sangau untuk bermalam semalam lagi di rumah-rumah mereka.

Setelah melawat tapak tanah yang dicadang untuk tapak pendidikan, rombongan sekali lagi singgah di rumah saya untuk memulihdaya. Flaight Imam Muda hampir terlepas, Ust Akhwan memandu dengan begitu laju untuk memastikan flaight Imam muda Asyaf tidak terlepas. Muntah saya dibuatnya. Alhamdulillah,.. selamat segalanya dengan harapan dan tekad untuk menyemarakan sungai Kinabatangan dengan dakwah kerana itulah yang paling ketara bagi masyarakat luar bandar

Kumpul tenaga sebelum turun ke medan
sempat bergambar bersama peminat IM
menyampaikan sumbangan kepada yang memerlukan
Bergerak menuju kampung Balat

Sembang santai Imam Muda Asyraf bersama Penduduk Kg Sangau,Kinabatangan
Penyerahan dan Harapan untuk Pusat pendidikan di Kinabatangan


Tuesday, July 22, 2014

Isu Lamkabong: Umat Islam Perlu Pikul Tangungjawab

Lamkabong, sebuah kampung di pendalam Sabah yang terletak di daerah Telupid mencuri perhatian umat Islam setelah pendedahan  isu murtad di media alternatif. Pekan Telupid yang berada di tengah-tengah perjalanan dari Kota Kinabalu menuju ke Sandakan dan ke Tawau. Jarak Pekan telupid ke Kota Kinabalu dianggarkan sejauh 200 KM. Ianya berada di antara Ranau (94km) dan Sandakan (150KM).  Kampung yang sebenar tidak jauh dari pekan Telupid ini sebenarnya telah lama dibiarkan sendirian.

Pengislaman yang berlaku pada zaman pemerintahan Parti berjaya pimpinan Datuk Hariss Salleh seakan dilupakan dan dibiarkan begitu sahaja. Apa lagi, parti yang memerintah bersalih ganti dari PBS kepada UPKO. Masyarakat Limkabong tidak mendapat perhatian sewajarnya dari segi dakwah. Setelah pengerak dakwah daripada Indonesia dan semenanjung meninggalkan bumi Telupid, sama ada meninggal dunia atau meninggalkan Limkabong, dakwahnya semakin suram dan seakan terbiar.



 Jalan yang dalam proses pembinaan menuju ke Lamkabong

Dari Entilibon menuju kampung seterusnya

 Warga Pakistan yang gigih
 Sekolah Kebangsaan Limkabong
 Jalan baru yang berturap. Jauh lebih cantik dari lebuhraya Telupid-Sandakan
Pra Sekolah SK Lamkabong

Saya difahamkan, suatu ketika adanya penggerak Dakwah dari JAKIM di Telupid dan Tongod tetapi mereka hilang nama dan khabar. Bertambah parah bila guru agama di SK Limkabong juga tidak juga tidak ada. Umat Islam hilang tempat berpaut sedangkan Kristian sekalipun mempunyai 3 kumpulan agama yang berbeza tetapi pendakwah mereka dari luar negara sangggup hidup bersama masyarakat, merasai payah perih kepayahan penduduk Telupid. Hasilnya,perkembangan kristian di Telupid berkembang maju. Gereja mereka sehingga menyediakan asrama dan kemudahan kenderaan untuk pelajar yang belajar di SMK Telupid. dan beberapa kebajikan lain. Hari minggu mereka dipenuhi dengan umat Krisitian  melakukan ibadah di gereja- gereja mereka. Tiada permusuhan sekalipun mereka berbeza mazhab.

Masjid di sekitar pekan Telupid hanya ada tiga masjid yang menjalankan aktiviti sehingga solat jumaat. Itupun, kerap tidak kedengaran azan terutama di waktu subuh. Suara umat Islam seakan tenggelam dalam mengayuh bahtera dakwah sekalipun mempunyai pekerja dakwah yang gigih dari kalangan anak tempatan khususnya di JHEAINS dan ustaz-ustaz dari kerajaan persekutuan.

Dalam pengamatan saya, sosial ekonomi Telupid dan Lamkabong sendiri tidaklah seteruk kawasan-kawasan pantai dan Pulau-pulau yang telah saya pergi. Penempatan perumahan yang agak baik di Entelibon, Linkayuhan dan sebagainya. Jalan yang baru berturap dan jalan yang menuju ke Limkabong juga sedang dalam proses berturap. Mudahnya, bukan alasan besar lagi kepada pengerak dakwah kita untuk berkerja. SMK Entelibon yang baru dan cantik juga bakal diduduki oleh warga Entilibon dan sekitarnya termasuk warga kampung Limkabong sendiri. 

Alhamdulillah, masjid Entelibon sedikit bernafas dengan kerjasama mantap penduduk kampung dan guru-guru sekolah. Bolehlah jumaat dilaksanakan sekalipun kekadang tidak mencukupi syarat. Penduduk kampung sekitar akan berkunjung ke sana untuk menunaikan solat jumaat terutama dari mereka yang berasal dari Indonesia yang bekerja di estet dan yang berkahwin dengan penduduk tempatan. kredit juga harus diberikan kepada  warga Pakistan yang gigih  menerokai perniagaan mereka sehingga ke ceruk dan pelosok pendalaman Sabah dan berhadapan dengan penganut kristian. Motosikal Pakistan tetap membelah kesunyian dan alpaan umat Islam terhadap gerak kerja dakwah di pendalaman Sabah. 

 Dalam keghairahan umat Islam, mengimarahkan Ramadhan, usah kita lupakan saudara kita yang sedang bergelut mempertahankan aqidah dan kerja dakwah yang dianggap asing.Marilah bersama kita semarakan gerak kerja ini dengan segenap keupayaan yang ada sebagaimana Firman Allah :

bantulah gerak kerja ini dengan sadaqah dan infak supaya gerak kerja ini dapat berjalan dengan lebih baik kerana janji Allah kepada kita
"Dan perumpamaan orang-orang yang membelanjakan hartanya karena mencari keredaan Allah dan untuk keteguhan jiwa mereka, seperti sebuah kebun yang terletak di dataran tinggi yang disiram oleh hujan lebat, maka kebun itu menghasilkan buahnya dua kali lipat. Jika hujan lebat tidak menyiraminya, maka hujan gerimis (pun memadai). Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu perbuat.". Al-Baqarah :265

Friday, June 20, 2014

Rasuah Parasit Keselamatan Negara

( 20 JUN 2014 / 21 SYAABAN 1435H)

KHUTBAH PERTAMA

اَلْحَمْدُ ِللهِ الْقاَئِلِ :
وَلَا تَأْكُلُوا أَمْوَالَكُم بَيْنَكُم بِالْبَاطِلِ وَتُدْلُوا بِهَا إِلَى الْحُكَّامِ لِتَأْكُلُوا فَرِيقًا مِّنْ أَمْوَالِ النَّاسِ بِالْإِثْمِ وَأَنتُمْ تَعْلَمُونَ ﴿١٨٨﴾
اَشْهَدُ اَنْ لاَ الهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ, اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبـَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنـَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ الِهِ وَاَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ اِلىَ يَوْمِ الدِّيْنِ.
اَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله اِتَّقُوْ اللهَ فَاِنَّ اللهَ مَعَ الْمُتَّقِيْنَ.


Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Saya mengingatkan diri saya dan tuan-tuan sekalian, marilah sama-sama kita tingkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT dengan cara melaksanakan segala suruhan-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Marilah kita berusaha mencari kehidupan yang diberkati dan diredhai dengan berbekalkan sumber rezeki yang halal. Mudah-mudahan kita berjaya menjadi insan yang beruntung di dunia dan akhirat.

Sidang Jumaat Sekalian,

Rasuah adalah merupakan perbuatan jenayah yang telah menular dalam kehidupan masyarakat. Berdasarkan laporan media cetak dan elektronik, rasuah sudah menular di kalangan pelbagai golongan terutama yang melibatkan pihak yang mempunyai kuasa seperti perkhidmatan awam dan swasta, ahli politik dan orang awam. Rasuah meliputi perbuatan meminta, menawar, menerima suapan atau tuntutan palsu atau menyalahguna jawatan untuk kepentingan diri, keluarga dan pihak-pihak tertentu. Mereka yang terbabit dengan rasuah pula terdiri daripada pelbagai golongan, muda atau tua, lelaki mahupun wanita. Rasuah juga boleh berlaku di mana-mana saja sama ada di tempat sunyi maupun jelas kerana pendinding sebenar perlakuan rasuah adalah taqwa dan iman.

Allah SWT telah menegaskan di dalam ayat yang dibacakan tadi yang bermaksud :

"dan janganlah sebahagian kamu memakan harta sebahagian yang lain di antara kamu dengan jalan yang batil dan janganlah kamu menyogok para hakim supaya kamu dapat memakan sebahagian harta orang lain dengan jalan dosa padahal kamu mengetahui ".

Ayat ini menegaskan kepada kita agar tidak memakan harta orang lain dengan jalan yang salah seperti menipu, pecah amanah dan mungkir janji termasuk menerima rasuah. Lebih-lebih lagi perbuatan menyogok pihak berkuasa bagi tujuan mengambil hak orang lain secara batil. Ia akan mengakibatkan kezaliman kepada pihak yang sepatutnya berhak ke atas harta tersebut.

Muslimin Sidang Jumaat Sekalian,

Rasuah adalah penyakit dalam masyarakat. Sehingga kini, usaha membasmi masih belum menampakkan hasil sepenuhnya, walaupun pelbagai usaha dan kempen dilakukan dari semasa ke semasa.
Menurut statistik Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM), tahun 2011 mencatatkan sebanyak 918 tangkapan berbanding 944 tangkapan pada tahun sebelumnya. Statistik tangkapan 2011 mewakili 323 daripadanya adalah penjawat awam, 145 orang dari sektor swasta, 447 orang awam dan 3 orang dari sektor lain.

Walaupun terdapat sedikit penurunan, namun data ini masih menunjukkan jumlah kes masih berada di tahap yang membimbangkan. Sedar atau tidak, jenayah rasuah telah mengakibatkan kerugian yang besar kepada negara.
Menurut Indeks Persepsi Rasuah (CPI) pada tahun ini, kedudukan Negara kita telah jatuh ke tangga 60 berbanding tangga 56 pada tahun lalu. Kejatuhan ini jelas menunjukkan bahawa usaha memerangi jenayah rasuah ini wajib dipertingkatkan dari masa ke semasa.

Sidang Jumaat sekalian,

Sesungguhnya rasuah boleh menghancurkan negara, tidak kira sama ada ia berlaku di kalangan pihak atasan yang bertindak sebagai pentadbir mahupun golongan bawahan. Setiap yang melakukan rasuah sama ada pemberi, penerima atau yang bersyubehat adalah dianggap sebagai perompak harta rakyat. Berdasarkan pemerhatian, semakin besar pangkat seseorang, maka semakin besarlah peluang untuk terlibat dengan jenayah rasuah dan semakin pintar pula mereka melepaskan diri dari disabitkan dengan jenayah rasuah.

Jika keadaan jenayah rasuah ini terus meningkat, maka akan terancamlah kestabilan politik, ekonomi malah keselamatan negara. Persoalan yang timbul adalah mengapa amalan rasuah ini kerap berlaku?. Sejarah telah membuktikan bahawa rasuah ini telah wujud semenjak ribuan tahun yang lampau tetapi ianya nampak ketara bermula pada zaman ketamadunan India, China, Mesir, Babilonia, Yunani, Hammurabi dan Romawi kuno. Bahkan ada tamadun yang runtuh akibat rasuah ini.

Al-Quran juga menukilkan kisah cubaan melakukan rasuah yang dilakukan oleh Puteri Balqis kepada Nabi Sulaiman. Bagaimanapun Nabi Sulaiman menolaknya dengan tegas. Peristiwa ini dipaparkan oleh Allah melalui firman-Nya :

وَإِنِّي مُرْسِلَةٌ إِلَيْهِمْ بِهَدِيَّةٍ فَنَاظِرَةٌ بِمَ يَرْجِعُ الْمُرْسَلُونَ (٣٥) فَلَمَّا جَاءَ سُلَيْمَانَ قَالَ أَتُمِدُّونَنِ بِمَالٍ فَمَا آتَانِيَ اللَّهُ خَيْرٌ مِمَّا آتَاكُمْ بَلْ أَنْتُمْ بِهَدِيَّتِكُمْ تَفْرَحُونَ (٣٦) ارْجِعْ إِلَيْهِمْ فَلَنَأْتِيَنَّهُمْ بِجُنُودٍ لاَ قِبَلَ لَهُمْ بِهَا وَلَنُخْرِجَنَّهُمْ مِنْهَا أَذِلَّةً وَهُمْ صَاغِرُونَ (٣٧)

Dan aku hendak menghantarkan hadiah kepada mereka, kemudian aku akan menunggu, apakah balasan yang akan dibawa balik oleh utusan-utusan kita.

Maka apabila (utusan pembawa hadiah itu) datang mengadap Nabi Sulaiman, berkatalah Nabi Sulaiman (kepadanya): Tidaklah patut kamu memberikan kepadaku pemberian harta-benda, kerana apa yang telah diberikan Allah kepadaku lebih baik dari apa yang telah diberikanNya kepada kamu; bahkan kamulah yang bergembira dengan hanya kekayaan yang dihadiahkan kepada kamu (atau yang kamu hadiahkan dengan perasaan megah).

Kembalilah kepada mereka maka demi sesungguhnya kami akan mendatangi mereka dengan angkatan tentera yang mereka tidak terdaya menentangnya dan kami akan mengeluarkan mereka dari negeri Saba' dengan keadaan hina, menjadi orang-orang tawanan.

Sidang Jumaat yang berbahagia,

Islam menganggap perbuatan menerima dan member rasuah sebagai perbuatan yang jijik dan keji. Sesiapa yang melakukannya dikira fasiq dan berdosa besar, malah mereka akan dilaknat Allah dan Rasul-Nya, malah menerima azab di akhirat kelak. Ibnu Umar meriwayatkan hadis:

الرَّاشِي وَالْمُرْتَشِي فِي النَّارِ

“Pemberi rasuah dan penerima rasuah akan masuk ke dalam neraka.” (Hadis riwayat al-Tabrani)

Sesungguhnya Islam tetap mengharamkan rasuah dalam apa jua bentuk dan nama. Berhati-hatilah dalam menerima hadiah yang tidak akan diberikan kepada kita jika kita tidak memiliki sebarang jawatan dan kedudukan sebagaimana Saidina Omar Abdul Aziz pernah diberi hadiah sewaktu beliau menjadi khalifah tetapi ditolaknya. Dikatakan kepadanya : " Rasulullah juga menerima hadiah " maka beliau menjawab, " apa yang diterima oleh Rasulullah itu memang menerima hadiah, tetapi ini buat saya adalah suapan (rasuah).
Rasulullah pernah bersabda dari riwayat Abu Daud yang bermaksud "Barangsiapa yang kaya, berikan pekerjaan dan kami berikan gaji apa yang diambil selebihnya dari itu bererti penipuan.'

Sidang Jumaat yang dikasihi sekalian,

Marilah kita mengambil pengajaran dari sikap berhati-hati yang ditunjukkan oleh Khalifah Omar Abdul Aziz, kerana kebanyakan manusia hari ini tidak lagi menapis sumber rezeki mereka, asalkan apa yang diperolehi menguntungkan mereka. Kebanyakan manusia ingin cepat kaya dan menganggap harta kekayaan sebagai matlamat terpenting dalam kehidupan. Lantaran itu mereka sanggup melakukan apa sahaja untuk mencapai matlamat masing-masing.
Di zaman ini menyaksikan masyarakat tidak lagi mengamalkan sifat malu dalam kehidupan seharian mereka, sikap tidak malu ini juga menyumbang kepada berlakunya rasuah, pecah amanah, berdusta dan pelbagai lagi. Mereka tidak malu kepada Allah dan tidak malu kepada masyarakat untuk membuat dosa dan maksiat.

Oleh itu, sebagai mengakhiri khutbah pada hari ini, maka saya ingin menyeru dan mengajak kita semua menjadi manusia hebat dengan menolak amalan rasuah agar kita dapat memastikan:-

1- Jaminan kesinambungan nasab dan keturunan kita kekal dalam keadaan suci tanpa dinodai dengan unsur yang haram yang hanya dapat dibersihkan dengan api neraka Allah swt.
2- Meningkatkan kasih sayang dan kepercayaan sesama kita di antara pemimpin dan rakyat, pentadbir dan masyarakat.
3- Membuktikan bahawa segala ibadat yang kita laksanakan seperti solat, puasa, berzakat dan haji benar-benar diterima oleh Allah sehingga berjaya mencegah kita dari terlibat dengan jenayah dan dosa terhadap Allah.

بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ بِالْقُرْآءنِ الْعَظِيْمِ، وَنفَعَنِىْ وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ، أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ ِليْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ فَيَا فَوْزَ الْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَياَ نَجَاةَ التَّاءِبِيْنَ.

KHUTBAH KEDUA

اَلْحَمْدُ ِللهِ الَّذِي أَرْسَلَ رَسُولَهُ بِالهُدَى وَدِينِ الْحَقِّ لِيَظْهِرَهُ عَلى الدِّينِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ الْمُشْرِكُونَ ،
أَشْهَدُ أَنْ لاَ ِإِلَــهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلى ءَالــِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ .
فَيَا عِبَادَ اللهِ ، اِتَّقُوْا اللهَ ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيـَّايَ بِتَقْوَى اللهَ ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ
قَالَ اللهُ تَعَالى :-
يَا أَيُّهَا النَّاسُ كُلُوا مِمَّا فِي الْأَرْضِ حَلَالًا طَيِّبًا وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ ۚ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ ﴿١٦٨﴾

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Ketahuilah sesungguhnya rasuah adalah perbuatan haram yang boleh mengakibatkan tertolaknya ibadah solat dan ibadah-ibadah kita yang lain. Islam amat menitikberatkan rezeki halal, rezeki yang diperolehi secara rasuah, pecah amanah dan suatu yang negatif adalah haram dan berdosa. Alangkah ruginya kita, disebabkan perbuatan rasuah ibadah dan doa kita menjadi sia-sia, justeru, akan menjauhkan kita daripada mendapat rahmat Allah Subhanahu Wata’ala. Lebih membimbangkan lagi apabila kita tidak segera membanteras rasuah, nescaya negara kita akan terdedah dengan pelbagai malapetaka dan bencana akibat kemurkaan Allah.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ ، وَاجْعَلْ فِى قُلُوْبِهِمُ الإِيْمَانَ وَالحِكْمَةَ ، وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّ اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم .
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الْإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الْإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ ،
اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ ، اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ ،
وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ. اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ ، وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ ، وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ ، اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْجَمْعَهُمْ،وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ ، اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الْكِتَابِ ،
وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ ، وَيَا هَازِمَ الْأَحْزَابِ ، إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ ،
بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.

اَللَّهُمَّ وَفِّقْ سلطان نزرين مُعِزُّ الدِّيْن شاه اِبْنِ اَلْمَرْحُوْمِ سلطان أَزْلن مُحِبُّ الدِّيْن شَاه غَفَرُ اللهُ لَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ .
إِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْأِحْسَانِ ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ
وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ .
فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ .

Anak Legeh Di Perantauan | Template by - Abdul Munir - 2008