Friday, June 10, 2016

MENCARI ISTERI UMMAH

Kisah bagaimana seorang pembela ummah mencari jodohnya dengan meletakkan perempuan yang bakal melahirkan pejuang ummah pada masa akan datang...jauhnya kita yang mencari cinta atau tulang rusuk kiri hanya untuk kebahagian rumahtangga yang sementara.

Tatapan sejarah bapa kepada pejuang ummah Salahuddin al ayubbi membentuk keluarganya semestinya menjadi teladan, kita semya.

Najmuddin Ayyub (amir Tikrit) belum juga menikah dalam tempoh yang lama. Maka bertanyalah saudara Asaduddin Syirkuh kepadanya: “Wahai saudaraku, kenapa engkau belum juga menikah?”

Najmuddin menjawab: “Aku belum menemukan seorang pun yang sesuai  untukku.”

“Mahukah aku pinangkan seorang wanita untukmu?” tawar Asaduddin.

“Siapa?” balas Najmuddin Ayyub.

“Puteri Malik Syah, anak Sulthan Muhammad bin Malik Syah Suthan Bani Saljuk atau puteri menteri Malik,” jawab Asaduddin.

“Mereka semua tidak layak  untukku” tegas Najmuddin kepadanya.

Ia pun hairan , lalu kembali bertanya kepadanya: “Bagaimanakah wanita yang mampu menjadi pilihan untukmu wahai sahabat ku?”

Najmuddin menjawab: “Aku menginginkan wanita sholehah  yang akan memegang tanganku menuju ke jannah dan akan melahirkan seorang anak lelaki yang ia didik dengan baik hingga menjadi seorang pemuda dan pahlawan  yang akan mengembalikan Baitul Maqdis ke dalam pangkuan kaum muslimin.”

Ini merupakan mimpinya.
Asaduddin pun tak merasa heran dengan ucapan saudaranya tersebut. Ia bertanya kepadanya: “Lalu dari mana engkau akan mendapatkan wanita seperti ini?”

“Barang siapa yang mengikhlaskan niatnya hanya kepada Allah, niscaya Allah akan memberikan rezeki kepadanya,” jawab Najmuddin.

Sehingga lah suatu hari, Najmuddin dijemput duduk bersama salah seorang syaikh di masjid di kota Tikrit berbincang soal negara. Lalu datanglah seorang wanita memanggil syaikh tersebut dari balik tabir sehingga ia memohon izin dari Najmuddin Ayud untuk bercakap sebentar dengan wanita tersebut.Lalu dibenarkan Najmuddin . Syaikh itu berkata kepada si wanita tersebut : “Mengapa engkau menolak pemuda yang aku kirim kan ke rumahmu untuk meminangmu?”

Lalu wanita  itu menjawab: “Wahai syaikh, ia adalah sebaik-baik pemuda yang memiliki ketampanan dan kedudukan, akan tetapi ia tidak layak untukku.”

“Lalu lelaki yang bagaimana kamu inginkan?” Tanya syaikh.

Ia menjawab: “Tuanku asy-syaikh, aku menginginkan seorang pemuda yang akan menarik  tanganku menuju jannah dan aku akan melahirkan seorang anak lelaki darinya yang akan menjadi seorang pahlawan yang bakal mengembalikan Baitul Maqdis ke dalam pangkuan kaum muslimin.”

Dengan tidak sengaja perbualan mereka itu telah didengari oleh Najmuddin Ayyub .Lantas bangkitlah Najmuddin lalu  memanggil syaikh tersebut, “wahai Syaikh , kahwinkan aku dengan wanita  ini kahwinkan aku dengan wanita  ini.”

“Tapi wanita ini tidak mempunyai apa-apa,  fakir dari kampung , dia bukanlah dari keturunan orang ternama,” jawab asy-syaikh.

“Wanita ini yang saya idamkan dan saya cari selama ini.” tegas Najmuddin.

Maka menikahlah Najmuddin Ayyub dengan wanita tersebut. Dan dengan perbuatan, barang siapa yang mengikhlaskan niat, pasti Allah akan berikan rezeki atas niatnya tersebut.

Maka selepas itu Allah menguniakan mereka seorang putera kepada Najmuddin yang akan menjadi seorang pahlawan yang bakal mengembalikan Baitul Maqdis ke dalam pangkuan kaum muslimin. Ketahuilah, pahlawan itu adalah Shalahuddin al-Ayyubi.

Pada suatu hari ketika zaman kecil Salahuddin Al Ayubi, beliau sedang bermain bersama kanak-kanak lain di taman permainan. Lalu ayahnya mendatangi Salahuddin dan mengangkatnya sewaktu beliau sedang bermain dan diangkatnya setinggi yang mungkin.

Kemudian ayahnya berkata : Aku tidak berkahwin dengan ibumu dan ibumu tidak melahirkan kamu dengan tujuan kamu bermain dengan kanak-kanak! Tetapi tujuan aku kahwini ibumu dan ibumu melahirkan kamu adalah supaya engkau membebaskan masjidil Aqsa!

Kemudian ayahnya melepaskannya dan beliau jatuh dari pegangan ayahnya dan berkata : Adakah kau sakit kerana kau dijatuhkan?

Jawab Salahuddin : Sakit!

Ayahnya berkata : Jadi kenapa kau tidak merintih (kesakitan)?

Jawab Salahuddin Al Ayyubi : Mana mungkin seorang pembuka masjidil Aqsa akan merintih kesakitan.

Thursday, May 19, 2016

Jalan Perjuangan Itu Pahit

Jalan Yang Ditempuh Oleh Ulama-Ulama Sebenar dalam menegakkan Agama Islam.

Imam Syafie

- Tangan dan kakinya dirantai lalu dibawa menghadap pemerintah dan hampir-hampir dipancung kerana dituduh Syiah dan pemecah-belah masyarakat.

Imam Hanafi

– Ditangkap, dipenjara, disebat, disiksa dan dipaksa minum racun oleh pemerintah lalu meninggal dunia kerana tidak bersetuju dengan dasar-dasar pemerintah.

Imam Maliki

- Disebat dengan cemeti lebih kurang 70 kali sepanjang hayatnya oleh pemerintah kerana sering mengeluarkan kenyataan yang bertentangan dengan kehendak pemerintah.

Imam Hambali

- Dipenjara oleh pemerintah dan dirotan belakangnya hingga hampir terlucut kainnya kerana mengeluarkan fatwa yang bertentangan dengan kehendak pemerintah. Pemerintah menganggap mereka lebih betul daripada ulama.

Sufyan Ath-Thauri

- Seorang wali Allah yang termasyhur. Ditangkap tanpa bicara kerana berani menegur kesalahan khalifah dan dihukum gantung tetapi sewaktu hukuman hendak dijalankan kilat dan petir menyambar pemerintah dan menteri-menterinya lalu mereka mati tertimbus tanah.

Said bin Jubair

- Seorang wali Allah yang dikasihi. Dibunuh kerana didakwa memecah-belahkan masyarakat, menentang kerajaan dan berkomplot untuk menjatuhkan pemerintah.

Abu Yazid Al Bustami

- Wali Allah yang terkenal dengan pelbagai karamah. Dituduh sesat kerana ilmu agamanya lebih tinggi daripada pemerintah. Dihukum pancung oleh pemerintah tetapi tiada siapa berjaya memancungnya.

Abul Husin An Nuri

- Wali Allah yang mampu menundukkan api. Ditangkap dan hampir dihukum kerana dia menentang tindakan pemerintah yang membenarkan minuman arak berleluasa dalam negara.

Imam Nawawi

 - Hampir-hampir dipukul dan telah dibuang negara oleh
pemerintah kerana menegur tindakan pemerintah menyalahgunakan wang rakyat. Juga seorang wali Allah yang terkenal sepanjang zaman.

Semoga Allah SWT merahmati roh mereka.
 Wallahhua'lam.

Saturday, March 26, 2016

WAJIB PERTAHANKAN KERAJAAN KELANTAN SEKALIPUN TANPA TOK GURU

Wajib  bagi setiap anak Kelantan mempertahankan Kerajaan Kelantan sekalipun tanpa Almarhum Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat kerana kita berjuang untuk meraih pahala, demikian tegas Exco Dakwah,  penerangan dan seranta, YB Dato Nasaruddin Daud di dalam sesi dialog bersama PERAKAN Malaysia di Hotel Putra, Kuala Lumpur.

Dato Nasruddin ketika menjawab soalan daripada salah seorang peserta  menjelaskan bahawa kehilangan ikon dalam sesuatu perjuangan merupakan senario biasa dalam sejarah Islam sekalipun zaman nabi SAW. Jika kehilangan ikon sehebat nabi SAW tidak memadamkan perjuangan Islam dan para sahabat mampu menangani kesan awal kehilangan ikon. Justeru itu, menjadi tanggongjawab seluruh anak Kelantan , khususnya PERAKAN Malaysia untuk berkerja mempertahankan Kerajaan Kelantan yang melaksanakan dasar-dasar membangun bersama Islam yang diasaskan oleh Al marhum Tuan Guru Nik Abdul Aziiz Nik Mat.


Anak Legeh Di Perantauan | Template by - Abdul Munir - 2008