Tuesday, December 28, 2010

Peristiwa Yang Menmcederakan Sahabatku

Penulis dikejutkan dengan panggilan talifon yang memaklumkan bahawa sahabat setugasku terlibat dalam kemalangan jalan raya. Peristiwa tersebut berlaku ketika cikgu Noor Hisam dalam perjalanan dari Kota Bharu menuju Kuala Lumpur untuk kembali bertugas. Bas yang bertolak pada jam 11.00 malam itu terbabas lebih kurang jam 5.00 pagi telah mengakibatkan sdr Noor Hisyam patah tulang rusuk dan luka-luka di kepala. Berikut sedutan laporan Sinar Harian

Bas Melambung


RAUB – Suasana selepas hujan mungkin antara faktor mengakibatkan pemandu bas ekspres dua tingkat dari Kota Bharu gagal mengawal kenderaan sebelum terbabas dan terbalik ke kanan jalan di Kilometer 363 Jalan Raub–Bentong, semalam.

Pengalaman berhadapan saat cemas semasa dalam perut bas dikongsi seorang penumpang yang berasal dari Kampung Tok Malek, Wakaf Baru, Kelantan.


Anis Akmal Ruslan, 17, dalam perjalanan ke rumah ibu saudaranya bersama sepupunya, Nor Azunaini Amran, 22.

Pelajar Sekolah Menengah Kebangsaan (SMK) Wakaf Baru itu berhasrat menemani Nor Azunaini untuk menghadiri temu duga kerja di Kuala Lumpur.

“Semasa kejadian saya sedang tidur dan hanya menyedari berlaku kemalangan ketika badan terasa melambung.

“Dalam sekelip mata sahaja bas sudah pun terbalik dan kedudukan saya di bahagian tingkat atas sebelah kanan bas menyebabkan saya terhimpit,” katanya yang cedera ringan.

Sepupunya, Nor Azunaini berkata, dia tidak menyangka tindakan mengajak Anis Akmal menemaninya ke Kuala Lumpur berakhir terkandas di Raub selepas terbabit dalam kemalangan itu.

Katanya, itu adalah kali pertama Anis Akmal menaiki bas ekspres dua tingkat dan bimbang mendatangkan trauma kepadanya.

“Saya harap kami berdua selamat dan difahamkan syarikat bas berkenaan akan membawa kami ke destinasi menggunakan bas lain dari Kuala Lumpur,” katanya.

Sementara itu, seorang lagi penumpang dari Pasir Mas, Kelantan turut mengakui tertidur selepas melalui pemeriksaan Penguat kuasa Agensi Antidadah Kebangsaan (AADK) di Benta.

Nor Amani Che Md Nor, 23, seorang guru di Klang berhasrat menghadiri mesyuarat di sekolah tempatnya mengajar.

“Walaupun berhadapan saat cemas dan panik, saya bersyukur terselamat dan hanya menjalani pemeriksaan di hospital sahaja,” katanya.

Monday, November 15, 2010

Kenapa Di Hina Orang Kahwin

Dalam situasi masyarakat dan negara menghadapi kemelut moral yang begitu tinggi dan membimbangkan, para pemikir dan jurumudi masyarakat semacam tidak nampak jalan keluar untuk menyelesaikan atau mengurangkan kadar masalah sosial ini. Penyelesaian cara barat, nampaknya terus menjadi pilihan dan kayu ukur.

Sindiran sinis berupa cercaan (pada pandangan penulis), blogger yang berkiblatkan kebangsaan terhadap pendakwah dan ahli politik tersohor Ust Badrul Amin turut melukakan hati saya sebagai murid Ust Badrul Amin dan pendokong dakwah.

Poligami Ust Badrul Amin dianggap sebagai tindakan lelaki yang bernafsu kuda. Malah tindakan Ahli Parlimen Ampang yang dikatakan terlibat mengatur perkahwinan tersebut sebagai bertentangan dengan sifat YB Zuraida sebagai seorang pejuang wanita.

Saya tidak faham apa masalah sebenar yang cuba dibangkitkan oleh penulis blog garam tersebut. Cuma penulis terbabit menutup tulisan beliau dengan mengatakan bertentangan dengan moral.
Itukah Nafsu Kuda yang dimaksudkan?

Beberapa persoalan yang perlu kita renung bersama.

1. Adakah poligami atau perkahwinan Ust Badrul bertentangan dengan syara'?

2. Apakah kesalahan moral lebih besar dosanya daripada mengingkari syariat?

3. Berapa ramai anak lelaki yang berkahwin tanpa keizinan ibubapa yang mengandung, membesar, mendidik dan berkorban segala-galanya untuk anak tersebut tidak diperbesarkan. Kenapa berkahwin tanpa keizinan isteri pertama menjadi masalah? ibu dan isteri juga wanita. Keizinan ibu dan isteri juga bukan rukun dalam syarat sah nikah.

4. Salahkah lelaki atau wanita yang kuat nafsu? Saya tidak faham apa maksud nafsu Kuda yang dimaksudkan penulis tersebut. Mungkin kuat nafsu. Ukuran salah atau tidak kuat nafsu itu diukur pada cara menyalurkan nafsu tersebut. Bukannya tahap power nafsu tersebut. Malah beruntung pasangan yang mendapat pasangan yang power nafsunya berbanding dengan yang lemah nafsu.

5. Memberi pembelaan kepada wanita sama ada janda atau anak dara menjadi kesalahan bagi pejuang kebangsaan? Mengahwini mereka bererti mengambil tanggungjawab terhadap mereka. Apatah lagi terhadap wanita yang sanggup mengifakkan diri mereka kepada pejuang agama, bangsa dan negara melalui wadah yang sama.

6.Lupakah kita kepada peristiwa VCD lucah Presiden MCA, Video Lucah Vagindran dan skandal Norita, Mustakizah dan perempuan-perempuan lain yang diragut rakus sehingga menjadi korban tanpa dihukum penyembelihnya. Mana suara pejuang wanita? kenapa mereka dibiarkan begitu? Siapa yang hendak bertanggungjawab?

7. Cubalah cari dan bertindak untuk menyelesaikan masalah ummah. Jangan seronok menyerang orang lain dalam keadaan mereka menjaga syariat. Tidak pasal-pasal, hina dapat dosa merapat. Hidup ini umpama putaran roda dan lingkaran yang saling perlu memerlukan antara satu sama lain. Tiada satu pun yang kekal dengan kita. Boleh jadi apa yang kita keji hari ini menjadi impian kita di hari esok.

8. Sesekali, hidulah busuk yang meraung dalam kain dan topi kita. Boleh jadi busuk itu lebih haprak dan bergiut (bahasa sungai) dari apa yang kita teropong dan suluh selama ini.

9. Kalau iapun kita tidak setuju dengan individu, cukuplah sekadar serangan itu kepada individu terbabit, bukan terbabas sehingga menyerang syariat.

Sunday, November 7, 2010

30 KAEDAH MENDIDIK ANAK

Apabila telah zahir tanda-tanda tamyiz pada seorang anak, maka selayaknya dia mendapatkan perhatian serius dan pengawasan yang cukup. Sesungguhnya hatinya bagaikan bening mutiara yang siap menerima segala sesuatu yang mewarnainya. Jika dibiasakan dengan hal-hal yang baik, maka ia akan berkembang dengan kebaikan, sehingga orang tua dan pendidiknya ikut serta memperoleh pahala. Sebaliknya, jika ia dibiasakan dengan hal-hal buruk, maka ia akan tumbuh dengan keburukan itu. Maka orang tua dan pedidiknya juga ikut memikul dosa kerananya.

Oleh kerana itu, ibubapa dan pendidik mesti bertanggung jawab mendidik dan menaman adab yang baik terhadapnya sebagai sebahagian dari haknya. Di antara adab-adab dan kaedah dalam mendidik anak adalah sebagai berikut:

1.Hendaknya anak dididik agar makan dengan tangan kanan, membaca basmalah, memulai dengan yang paling dekat dengannya dan tidak mendahului makan sebelum yang lainnya (yang lebih tua). Kemudian cegahlah ia dari memandang makanan dan orang yang sedang makan.


2.Perintahkan ia agar tidak tergesa-gesa dalam makan. Hendaknya mengunyahnya dengan baik dan jangan memasukkan makanan ke dalam mulut sebelum habis yang di mulut. Suruh ia agar berhati-hati dan jangan sampai mengotori pakaian.


3.Hendaknya dilatih untuk tidak bermewah-mewah dalam makan (harus pakai lauk ikan, daging dan lain-lain) supaya tidak menimbulkan kesan bahawa makan harus dengannya. Juga diajari agar tidak terlalu banyak makan dan memberi pujian kepada anak yang demikian. Hal ini untuk mencegah dari kebiasaan buruk, yaitu hanya mementingkan perut saja.


4.Ditanamkan kepadanya agar mendahulukan orang lain dalam hal makanan dan dilatih dengan makanan sederhana, sehingga tidak terlalu cinta dengan yang enak-enak yang pada akhirnya akan sulit bagi dia melepaskannya.


5.Sangat disukai jika ia memakai pakaian berwarna putih, bukan warna-warni dan bukan dari sutera. Dan ditegaskan bahwa sutera itu hanya untuk kaum wanita.


6.Jika ada anak lelaki lain memakai sutera, maka hendaknya mengingkarinya. Demikian juga jika dia isbal (menjulurkan pakaiannya hingga melebihi mata kaki). Jangan sampai mereka terbiasa dengan hal-hal ini.


7.Selayaknya anak dijaga dari bergaul dengan anak-anak yang biasa bermegah-megahan dan bersikap angkuh. Jika hal ini dibiarkan maka bisa jadi ketika dewasa ia akan berakhlak demikian. Pergaulan yang jelek akan berpengaruh bagi anak. Bisa jadi setelah dewasa ia memiliki akhlak buruk, seperti: Suka berdusta, mengadu domba, keras kepala, merasa hebat dan lain-lain, sebagai akibat pergaulan yang salah di masa kecilnya. Yang demikian ini, dapat dicegah dengan memberikan pendidikan adab yang baik sedini mungkin kepada mereka.


8.Harus ditanamkan rasa cinta untuk membaca al Qur’an dan buku-buku, terutama di perpustakaan. Membaca al Qur’an dengan tafsirnya, hadits-hadits Nabi n dan juga pelajaran fikih dan lain-lain. Dia juga harus dibiasakan menghafal nasihat-nasihat yang baik, sejarah orang-orang shalih dan kaum zuhud, mengasah jiwanya agar senantiasa mencintai dan menela-dani mereka. Dia juga harus diberitahu tentang buku dan faham Asy’ariyah, Mu’tazilah, Rafidhah dan juga kelompok-kelompok bid’ah lainnya agar tidak terjerumus ke dalamnya. Demikian pula aliran-aliran sesat yang banyak ber-kembang di daerah sekitar, sesuai dengan tingkat kemampuan anak.


9.Dia harus dijauhkan dari syair-syair cinta gombal dan hanya sekadar menuruti hawa nafsu, kerana hal ini dapat merusak hati dan jiwa.


10.Biasakan ia untuk menulis indah (khath) dan menghafal syair-syair tentang kezuhudan dan akhlak mulia. Itu semua menunjukkan kesempurnaan sifat dan merupakan hiasan yang indah.


11.Jika anak melakukan perbuatan terpuji dan akhlak mulia jangan segan-segan memujinya atau memberi penghargaan yang dapat membahagia-kannya. Jika suatu kali melakukan kesalahan, hendaknya jangan disebar-kan di hadapan orang lain sambil dinasihati bahwa apa yang dilakukannya tidak baik.


12.Jika ia mengulangi perbuatan buruk itu, maka hendaknya dimarahi di tempat yang terpisah dan tunjukkan tingkat kesalahannya. Katakan kepadanya jika terus melakukan itu, maka orang-orang akan membenci dan meremehkannya. Namun jangan terlalu sering atau mudah memarahi, sebab yang demikian akan menjadikannya kebal dan tidak terpengaruh lagi dengan kemarahan.


13.Seorang ayah hendaknya menjaga kewibawaan dalam ber-komunikasi dengan anak. Jangan menjelek-jelekkan atau bicara kasar, kecuali pada saat tertentu. Sedangkan seorang ibu hendaknya menciptakan perasaan hormat dan segan terhadap ayah dan memperingatkan anak-anak bahwa jika berbuat buruk maka akan mendapat ancaman dan kemarahan dari ayah.


14.Hendaknya dicegah dari tidur di siang hari kerana menyebabkan rasa malas (kecuali benar-benar perlu). Sebaliknya, di malam hari jika sudah ingin tidur, maka biarkan ia tidur (jangan paksakan dengan aktivitas tertentu, red) sebab dapat menimbulkan kebosanan dan melemahnya kondisi badan.


15.Jangan sediakan untuknya tempat tidur yang mewah dan empuk kerana mengakibatkan badan menjadi terlena dan hanyut dalam kenikmatan. Ini dapat mengakibatkan sendi-sendi menjadi kaku kerana terlalu lama tidur dan kurang gerak.


16.Jangan dibiasakan melakukan sesuatu dengan sembunyi-sembunyi, sebab ketika ia melakukannya, tidak lain kerana adanya keyakinan bahwa itu tidak baik.


17.Biasakan agar anak melakukan olah raga atau gerak badan di waktu pagi agar tidak timbul rasa malas. Jika memiliki ketrampilan memanah (atau menembak, red), menunggang kuda, berenang, maka tidak mengapa menyi-bukkan diri dengan kegiatan itu.


18.Jangan biarkan anak terbiasa melotot, tergesa-gesa dan bertolak (berkacak) pinggang seperti perbuatan orang yang membangggakan diri.


19.Melarangnya dari membangga-kan apa yang dimiliki orang tuanya, pakaian atau makanannya di hadapan teman sepermainan. Biasakan ia ber-sikap tawadhu’, lemah lembut dan menghormati temannya.


20.Tumbuhkan pada anak (terutama lelaki) agar tidak terlalu mencintai emas dan perak serta tamak terhadap keduanya. Tanamkan rasa takut akan bahaya mencintai emas dan perak secara berlebihan, melebihi rasa takut terhadap ular atau kalajengking.


21.Cegahlah ia dari mengambil sesuatu milik temannya, baik dari keluarga terpandang (kaya), sebab itu merupakan cela, kehinaan dan menurunkan wibawa, maupun dari yang fakir, sebab itu adalah sikap tamak atau rakus. Sebaliknya, ajarkan ia untuk memberi kerana itu adalah perbuatan mulia dan terhormat.


22.Jauhkan dia dari kebiasaan meludah di tengah majlis atau tempat umum, membuang ingus ketika ada orang lain, membelakangi sesama muslim dan banyak menguap.


23.Ajari ia duduk di lantai dengan bertekuk lutut atau dengan menegakkan kaki kanan dan menghamparkan yang kiri atau duduk dengan memeluk kedua punggung kaki dengan posisi kedua lutut tegak. Demikian cara-cara duduk yang dicontohkan oleh Rasulullah Shallallaahu alaihi wa sallam.


24.Mencegahnya dari banyak berbicara, kecuali yang bermanfaat atau dzikir kepada Allah.


25.Cegahlah anak dari banyak bersumpah, baik sumpahnya benar atau dusta agar hal tersebut tidak menjadi kebiasaan.


26.Dia juga harus dicegah dari perkataan keji dan sia-sia seperti melaknat atau mencaci maki. Juga dicegah dari bergaul dengan orang-orang yang suka melakukan hal itu.


27.Anjurkanlah ia untuk memiliki jiwa pemberani dan sabar dalam keadaan sulit. Pujilah ia jika bersikap demikian, sebab pujian akan mendorongnya untuk membiasakan hal tersebut.


28.Sebaiknya anak diberi mainan atau hiburan yang positif untuk melepaskan kepenatan atau refreshing, setelah selesai belajar, membaca di perpustakaan atau melakukan kegiatan lain.


29.Jika anak telah mencapai usia tujuh tahun maka harus diperintahkan untuk shalat dan jangan sampai dibiarkan meninggalkan bersuci (wudhu) sebelumnya. Cegahlah ia dari berdusta dan berkhianat. Dan jika telah baligh, maka bebankan kepadanya perintah-perintah.


30.Biasakan anak-anak untuk bersikap taat kepada orang tua, guru, pengajar (ustaz) dan secara umum kepada yang usianya lebih tua. Ajarkan agar memandang mereka dengan penuh hormat. Dan seboleh mungkin dicegah dari bermain-main di sisi mereka (mengganggu mereka).


Demikian adab-adab yang berkaitan dengan pendidikan anak di masa tamyiz hingga masa-masa menjelang baligh. Uraian di atas adalah ditujukan bagi pendidikan anak laki-laki. Walau demikian, banyak di antara beberapa hal di atas, yang juga dapat diterapkan bagi pendidikan anak perempuan. Wallahu a’lam.


Dari mathwiyat Darul Qasim “tsalasun wasilah li ta’dib al abna’’” asy Syaikh Muhammad bin shalih al Utsaimin rahimahullah . [Ubaidillah Masyhadi]

Tuesday, November 2, 2010

Batu Sapi Tidak Sepi Lagi

Batu Sapi tidak sepi lagi

Setelah sekian lama meniti hari

Terjeruk dipenjuru kini diperhati

Bukan sekadar insane marhain PTI

Malah inderadewa berstatus menteri

[gambar: sekadar hiasan]



Batu Sapi tidak sepi lagi

Hembus nafas lega warga pertiwi

taraf anak emas bukan lagi anak tiri

segala-galanya bermula selepas tragedy

insan harapan mati angkara motor kuasa tinggi

berduyung manusia datang menabur budi

cuba tonjol merekalah pejuang sejati

tidak sanggup rakyat susah biarpun seinci

Tangki air, zink,pam racun dan bermacam lagi diberi

Jalan rosak terus diperbaiki

Jeti lama, jatuhkan bakal YB

Bukan sekali hingga 2 kali, marhain, apa lagi?

Terbela sudah penduduk Batu Sapi?

Itulah rahmat bila wakil rakyat mati

Takut kalah rosak masa depan parti


Batu Sapi tidak sepi lagi

Ada pertarungan antara parti

Ingat !jangan sedap hati

Ini peluang penduduk Batu Sapi tonjol diri

Menghukum pemimpin yang busuk hati

Muncul hanya ketika perlu undi

Menang nanti, di KK mereka bercuti

Pembangunan dijanji bakal tumbuh daki

Ambillah semua apa yang diberi

Anggaplah itu Allah bagi rezeki

Undi tetap hak perbadi

Menunaikan hak warga demokrasi

Ayuhlah keluar mengundi pengundi Batu Sapi

Mengundi untuk perubahan… mengukuh jatidiri


- warga Batu Sapi sepi....

Saturday, October 30, 2010

Konsep Federalisma Islam Ganti Autonomi

Konsep keadilan Islam sesuai diterapkan dalam pentadbiran dan pemerintahan khususnya perkara yang berkaitan pengagihan hasil bumi antara kerajaan negeri dan kerajaan persekutuan. Kebajikan rakyat sesebuah negeri yang mengeluarkan hasil lebih perlu diutamakan berbanding kerajaan persekutuan.


Presiden PAS, Tuan Guru Hj Abdul Hadi Awang ketika berucap dalam Himpunan Isu Tanah Rakyat Sabah di Dewan Hakka, Sandakan telah menjelaskan hasil negeri mesti digunakan untuk membasmi kemiskinan sesebuah negeri sebelum diserahkan kepada kerajaan Persekutuan untuk diagih-agihkan. Ini dengan mengambilkira konsep hasil zakat yang tidak boleh dibawa keluar dari negeri selagimana tidak selesai masalah kemiskinan dalam negeri tersebut.

" Pelik bagi sebuah negeri yang kaya dengan hasil petroleum, kelapa Sawit dan hasil bumi yang lain tetapi menjadi negeri yang termiskin di Malaysia, ini mestilah ada hubungkait dengan salah urus", ujur Hj Abdul Hadi ketika mengulas, tuntutan autonomi dan janji Pakatan Rakyat untuk memberikan 20% royalti minyak kepada Sabah sekiranya Pakatan Rakyat memerintah Malaysia. Konsep fedelisma Islam lebih tepat dan tidak membebankan rakyat bahkan bersifat murunah.

Beliau juga mengingatkan pemimpin supaya sedar mereka adalah pemegang amanah kepada harta negara seperti tanah. Mereka bukan tuan tanah. Peneroka tanah mesti diberi hak milik selagi mana mereka tidak meneroka hak orang lain. Malah sekiranya, kerajaan memerlukan tanah tersebut, pampasan wajib dibayar.Ingatan Abdul Hadi itu disambut dengan tepukan gemuruh hadirin.

Itulah keadilan Islam yang tidak bersifat beku dan kaku malah pro aktif sehingga mampu menyelamatkan manusia daripada ditindas oleh penguasa yang rakus. Justeru itu, rakyat memerlukan pemimpin yang alim, bijaksana dan amanah.

Amanah Kepimpinan

Bertakwalah kepada Allah dan ingatlah bahawa Allah s.w.t tidak menjadikan manusia di atas muka bumi ini dengan sia-sia. Bahkan manusia diciptakan untuk menjalankan satu amanah daripada Allah s.w.t iaitu sebagai khalifah. Manusialah satu-satunya makhluk yang menyatakan kesanggupan untuk menjalankan amanah ini.

Firman Allah s.w.t:
"Sesungguhnya kami telah mengemukakan tanggungjawab amanah ini kepada langit dan bumi serta gunung-ganang (untuk memikulnya). Maka mereka enggan memikulnya dan bimbang tidak dapat menyempurnakannya (kerana tidak ada pada mereka persediaan untuk memikulnya) dan (pada ketika itu) manusia sanggup memikulnya. Sesungguhnya tabiat kebanyakkan manusia itu suka melakukan kezaliman dan suka pula berbuat perkara-perkara yang tidak patut
dilakukan". Al-Ahzab ayat 72

Saudaraku kaum muslimin sekalian,

Kesemua manusia adalah pemimpin dan di akhirat kelak semua pemimpin ini akan ditanya, disoal, dibicarakan dalam melaksanakan amanah ini. Perkara ini dijelaskan oleh Rasulullah s.a.w menerusi hadisnya riwayat Bakhari dan Muslim yang bermaksud :
"Setiap kamu adalah pemerintah dan setiap kamu akan ditanya dari hal apa yang diperintahkan kepadanya. Seorang imam (pemimpin negara) adalah pemerintah dan akan ditanya dari hal apa yang diperintahkan kepadanya. Seorang lelaki (suami) adalah pemimpin terhadap ahli keluarganya dan akan ditanya dari hal apa yang diperintahkan kepadanya, seorang isteri adalah pemimpin dalam rumahtangga suaminya dan dia akan ditanya dari hal apa yang diperintahkan kepadanya. Seorang khadam (pembantu) adalah pemimpin terhadap harta tuannya (majikannya) dan dia akan ditanya dari hal apa yang diperintahkan kepadanya, dan (kesimpulannya) setiap kamu adalah pemimpin dan setiap kamu akan ditanya dari hal apa yang kamu pimpinkan".


Sidang hadirin sekalian,

Seseorang yang dipilih sebagai pemimpin hendaklah sedar bahawa kepimpinan adalah amanah daripada Allah s.w.t. Jika dia berjaya menunaikan amanah ini dengan penuh tanggungjawab dan adil terhadap orang bawahannya, maka pemimpin ini, akan mendapat naungan Allah s.w.t diakhirat kelak. Bahkan dalam sebuah hadis Rasulullah s.a.w menyatakan:
"Sesungguhnya orang-orang yang melakukan keadilan (ketika hidup dimuka bumi) akan dimuliakan disisi Allah s.w.t (di akhirat kelak) dengan ditempatkan diatas minbar-minbar daripada nur (cahaya)....."


Sebaliknya sekiranya seorang pemimpin itu gagal menunaikan amanah ini , dengan melakukan penyelewengan, kezaliman, penyalahgunaan kuasa, pecah amanah, rasuah dan sebagainya, maka takutlah dengan amaran Rasulullah s.a.w:
"Manusia yang paling dasyat seksaannya (di dalam neraka) pada hari kiamat ialah pemimpin yang zalim". Riwayat At-Tabrani


Bagi menyelamatkan pemimpin-pemimpin yang memiliki kuasa di atas muka bumi ini, maka Allah menegaskan supaya mereka melaksanakan tanggungjawab tersebut dengan bersungguh-sungguh, menerusi firmannya yang bermaksud:
"Mereka (umat Islam) yang jika kami berikan mereka kekuasaan memerintah dibumi, nescaya mereka mendirikan solat serta mengeluarkan zakat, dan menyuruh berbuat kebaikan serta melarang daripada melakukan kejahatan dan perbuatan yang munkar dan (ingatlah) bagi Allah jualah kesudahan segala urusan".


Tanggungjawab bagi seseorang pemimpin itu hendaklah:


1. Memastikan ibadat solat menjadi keutamaan bagi dirinya dan seluruh rakyatnya.

2. Menguruskan urusan zakat dan kewangan dengan jalan yang diredhai Allah s.w.t.Memastikan sumber pendapatan rakyat dan negara bersih daripada sebarang sumber yang diharamkan oleh Allah.

3. Menitikberatkan soal Amar Makruf dan Nahi Munkar, yakni mendidik rakyatnya supaya sentiasa mematuhi perintah Allah s.w.t dan meninggalkan larangannya.

4. Pemimpin seharusnya mengutamakan al-quran dan sunnat sebagai rujukkannya dalam menyelesaikan apa jua permasalahan yang timbul.


Dalam menghuraikan perkara ini, Syeikh Mustafa Muhammad Attohhan didalam bukunya (Syahsiatul Muslimul Muasiri) menyenaraikan beberapa amanah yang perlu dipikul oleh para pemimpin, antaranya :

1. Menegakkan syariat Allah berpandukan apa yang telah diturunkan oleh Allah.

2. Menegakkan keadilan dikalangan manusia tanpa mengira warna kulit dan bangsa.

3. Mengambil tahu dan perhatian terhadap permasalahan rakyat.

4. Membangunkan negara dengan jaminan pendidikan dan kesihatan.

5. Membuka ruang perdagangan,perusahaan dan pertanian.

6. Menjamin hak asasi manusia dan hak persamaan mereka disisi undang-undang dan seterusnya menjamin kebebasan mengeluarkan pendapat dikalangan rakyat jelata.


Kaum muslimin sekalian,

Apabila seseorang itu dilantik atau dipilih sebagai pemimpin, maka itu sebenarnya bukanlah satu berita gembira baginya. Kepimpinan bukan satu kebanggaan, bukan satu kehebatan dan bukan pula satu perkara yang menyeronokkan,tetapi kepimpinan adalah amanah Allah s.w.t yang perlu dipikul dengan penuh tanggungjawab. Kepimpinan bermakna seseorang itu menerima bebanan besar dan akan dibicarakan oleh Allah s.w.t di Padang Mahsyar kelak.


Justeru, apabila seseorang itu dilantik sebagai pemimpin, maka janganlah ia mengambil kesempatan untuk mengaut keuntungan duniawi dengan menafikan hak orang lain. Manusia sering kali lupa daratan apabila berada dipuncak kejayaan. Mereka lebih suka mempamerkan kekayaan masing-masing melebihi daripada pendapatan yang diperolehi.


Mereka lupa bahawa Saidina Umar bin Al-Khatab, walaupun baginda hanya tinggal dalam rumah yang dibina daripada tanah liat dan hidup dengan penuh kezuhudan (kesederhanaan) , namun namanya tercatat didalam sejarah sebagai seorang pemimpin yang berjaya menggerakkan kuasa dunia ketika itu. Baginda adalah seorang pemimpin yang sangat dikagumi oleh kawan dan digeruni oleh musuh tanpa perlu mempamerkan kemewahan hidup baginda.


Kehebatan seseorang pemimpin itu bukanlah terletak pada kemewahan, sebaliknya kehebatan seseorang pemimpin itu terletak kepada kebijaksanaannya dalam menjalankan amanah Allah s.w.t.

Kita bimbang budaya hidup mewah ini akan menjadikan seseorang pemimpin itu terlajak dan betindak mengambil hak orang lain demi untuk membina imej mewah mereka. Sesungguhnya mengambil hak orang lain itu adalah merupakan satu kezaliman yang perlu dihindari. Nabi s.a.w mengingatkan kita di dalam sepotong hadisnya yang bermaksud :
" Sesiapa yang pernah menganiaya saudaranya, maka hendaklah dia meminta halal daripadanya pada hari ini, sebelum datang hari (kiamat), yang ketika itu ia tidak memiliki satu dinar mahupun satu dirham. Jika ia memiliki amal soleh, maka akan diambil pahalanya itu mengikut kadar kezalimannya. Dan jika ia memiliki pahala kebaikan , ia perlu mengambil dosa kejahatan sahabat yang dizaliminya itu (sebagai bayaran) lalu ia dicampakkan ke neraka".


Allah s.w.t memberi amaran, supaya jangan mempergunakan kedudukan dalam apa jua jawatan sekalipun untuk mengaut keuntungan dan membina kekayaan melalui firmannya dalam surah al-baqarah ayat 188 yang bermaksud :
"Dan janganlah kamu makan atau mengambil harta orang-orang lain diantara kamu dengan jalan yang salah, dan janganlah kamu menghulurkan harta kamu dengan memberi rasuah kepada hakim-hakim kerana hendak memakan atau mengambil sebahagian dari harta manusia dengan berbuat dosa, pada hal kamu mengetahui salahnya".


Perlu disedari, perbuatan mengenai orang lain amat berbahaya kepada kita, kerana sesungguhnya doa orang yang dizalimi sangat dimakbulkan oleh Allah s.w.t. Jika kita mengenai seseorang , lantas orang itu menadah tangan memohon doa kepada Allah, maka dengan cepat Allah akan memakbulkannya. Sesungguhnya tidak ada satu hijab yang menghalang doa seseorang yang dizalimi itu daripada didengar dan diperkenankan oleh Allah s.w.t.
Sabda Rasulullah s.a.w :

"Berhati-hatilah daripada doa orang yang dizalimi, sesungguhnya diantara dia dengan Allah tidak ada tabir penyekat (yakni yang menghalang doanya dimakbulkan)".- Riwayat Ahmad


Sidang jumaat yang berbahagia,


Satu lagi penyakit yang sangat berbahaya dan mudah berjangkit kepada mereka yang bergelar pemimpin ialah penyakit rasuah. Orang yang memegang kuasa seringkali terdedah dengan amalan rasuah. Suatu ketika Abdullah bin Umar r.a pernah berkata :
"Rasulullah s.a.w melaknat pemberi dan menerima rasuah"


Sesungguhnya islam menyuruh umatnya menghindarkan diri daripada penyakit ini dan apa-apa sahaja yang menjurus kearah rasuah. Bahawa baginda Rasullullah s.a.w bersabda :
"Sesiapa yang memberi pertolongan dan sokongan kepada saudaranya untuk mendapatkan sesuatu, lalu saudaranya itu memberikannya hidayah kerana pertolongan itu , maka dia telah datang kepada satu pintu yang besar diantara pintu-pintu riba' "- Riwayat Abu Dawood


Apa yang penting disini ialah pemimpin mempunyai tanggungjawabnya terhadap apa yang dipimpinnya seperti memenuhi keperluan rakyat, menjaga keselamatan mereka, membawa kearah kebaikan dari sudut yang dipimpin juga mestilah mematuhi dan menghormati pemimpin dalam apa jua keadaan asalkan bersesuaian dengan agama. Untuk itu, pemimpin itu diibaratkan sebagai pelayan yang mesti melayan kehendak rakyatnya dan rakyat juga mmesti melayan keperluan pemimpin. Walaupun diantara mereka tidak sama dari sudut pangkat, tetapi mesti saling menunaikan tanggungjawab dan merasakan sama-sama saling perlu memerlukan antara satu sama lain.

Thursday, October 28, 2010

Memilih Pemimpin Acuan Islam

Pemimpin negara adalah faktor penting dalam kehidupan bernegara. Jika pemimpin negara itu jujur, baik, cerdas dan amanah, nescaya rakyatnya akan makmur. Sebaliknya jika pemimpinnya tidak jujur, korup, serta menzalimi rakyatnya, niscaya rakyatnya akan sengsara.

Oleh karena itulah Islam memberikan pedoman dalam memilih pemimpin yang baik. Dalam Al Qur’an, Allah SWT memerintahkan ummat Islam untuk memilih pemimpin yang baik dan beriman:

1. “Kabarkanlah kepada orang-orang munafik bahawa mereka akan mendapat siksaan yang pedih, (yaitu) orang-orang yang mengambil orang-orang kafir menjadi teman-teman penolong dengan meninggalkan orang-orang mu’min. Apakah mereka mencari kekuatan di sisi orang kafir itu? Maka sesungguhnya semua kekuatan kepunyaan Allah. “ (An Nisaa 4:138-139)

2. “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin-pemimmpin (mu): sebahagian me

reka adalah pemimpin bagi sebahagian yang lain. Barangsiapa diantara kamu mengambil mereka sebagai pemimpin, maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim ” (QS. Al-Maidah: 51)

3. “Hai orang2 yang beriman! Janganlah kamu jadikan bapak-bapak dan saudara-saudaramu menjadi pemimpin-pemimpinmu, jika mereka lebih mengutamakan kekafiran atas keimanan. Dan siapa di antara kamu menjadikan mereka menjadi pemimpin, maka mereka itulah orang2 yang zalim” (At Taubah:23)

4. “Hai orang2 yang beriman! Janganlah kamu mengambil orang2 kafir menjadi wali (teman atau pelindung)” (An Nisaa:144)

5. “Janganlah orang2 mukmin mengambil orang2 kafir jadi pemimpin, bukan orang mukmin. Barang siapa berbuat demikian, bukanlah dia dari (agama) Allah sedikitpun…” (Ali Imran:28)

Selain beriman, seorang pemimpin juga mesti adil:

Dari Abu Hurairah ra, ia berkata, bahwasanya Rasulullah saw bersabda: “ada tujuh golongan manusia yang kelak akan memperoleh naungan dari Allah pada hari yang tidak ada lagi naungan kecuali naungan-Nya, (mereka itu ialah):

1. Imam/pemimpin yang adil

2. Pemuda yang terus-menerus hidup dalam beribadah kepada Allah

3. Seorang yang hatinya tertambat di masjid-masjid

4. Dua orang yang bercinta-cintaan kerana Allah, berkumpul kerana Allah dan berpisah pun kerana Allah

5. Seorang teruna yang diajak (berbuat serong) oleh seorang wanita kaya dan cantik, lalu ia menjawab “sesungguhnya aku takut kepada Allah”

6. Seorang yang bersedekah dengan satu sedekah dengan amat rahsia, sampai-sampai tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diberikan oleh tangan kanannya

7. Seorang yang selalu ingat kepada Allah (dzikrullâh) di waktu sendirian, hingga melelehkan air matanya.

(HR. Bukhari dan Muslim)

“Hai orang-orang yang beriman! Tegakkanlah keadilan sebagai saksi karena Allah. Dan janganlah rasa benci mendorong kamu berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena itu lebih dekat dengan taqwa…” (Q.s. Al-Maidah 5: 8)

Keadilan yang diserukan al-Qur’an pada dasarnya mencakup keadilan di bidang ekonomi, sosial, dan terlebih lagi, dalam bidang hukum. Seorang pemimpin yang adil, pastinya akan

i. menegakkan hukum Allah;

ii. memandang dan memperlakukan semua manusia sama di depan hukum, tanpa pandang bulu. Hal inilah yang telah diperintahkan al-Qur’an dan dicontohkan oleh Rasulullah ketika bertekad untuk menegakkan hukum (dalam konteks pencurian), walaupun pelakunya adalah putri beliau sendiri, Fatimah, misalnya.

“Wahai orang-orang yang beriman, jadilah kamu orang yang benar-benar menegakkan keadilan, menjadi saksi karena Allah biarpun terhadap dirimu sendiri atau bapak ibu dan kaum kerabatmu. Jika ia kaya atau miskin, Allah lebih mengetahui kemaslahatan keduanya”. (Qs. An-Nisa; 4: 135)

Dalam sebuah kesempatan, ketika seorang perempuan dari suku Makhzun dipotong tangannya lantaran mencuri, kemudian keluarga perempuan itu meminta Usama bin Zaid supaya memohon kepada Rasulullah untuk membebaskannya, Rasulullah pun marah. Beliau bahkan mengingatkan bahwa, kehancuran masyarakat sebelum kita disebabkan oleh ketidakadilan dalam supremasi hukum seperti itu.

Dari Aisyah ra. bahawasanya Rasulullah saw. bersabda:

" Adakah patut engkau memintakan kebebasan dari satu hukuman dari beberapa hukuman (yang diwajibkan) oleh Allah? Kemudian ia berdiri lalu berkhutbah, dan berkata: ‘Hai para manusia! Sesungguhnya orang-orang sebelum kamu itu rosak/binasa dikarenakan apabila orang-orang yang mulia diantara mereka mencuri, mereka bebaskan. Tetapi, apabila orang yang lemah mencuri, mereka dijatuhkan hukuman’. (HR. Bukhari, Muslim, Tirmidzi, Nasa’i, Abu Daud, Ahmad, Dariini, dan Ibnu Majah)

“Sesungguhnya Allah akan melindungi negara yang menegakkan keadilan walaupun ia kafir, dan tidak akan melindungi negara yang dzalim (tiran) walaupun ia muslim”. (Mutiara I dr Ali ibn Abi Thalib) Pilihlah pemimpin yang jujur:

Dari Ma’qil ra. Berkata: saya akan menceritakan kepada engkau hadist yang saya dengar dari Rasulullah saw. Dan saya telah mendengar beliau bersabda: “Seseorang yang telah ditugaskan Tuhan untuk memerintah rakyat (pejabat), kalau ia tidak memimpin rakyat dengan jujur, niscaya dia tidak akan memperoleh bau surga”. (HR. Bukhari)

Pilih pemimpin yang mahu mencegah dan membenteras kemungkaran seperti korupsi, nepotisme, manipulasi, dll:

“Barang siapa melihat kemungkaran, maka hendaknya ia merubah dengan tangannya, jika tidak mampu, maka hendaknya merubah dengan lisannya, jika tidak mampu, maka dengan hatinya. Dan yang demikian itulah selemah-lemahnya iman”. (HR. Muslim)

Pilih pemimpin yang mampu menyatukan ummat, bukan yang menmgutamakan kroni dan berbelanja harta rakyat seperti harta mereka sendiri:

Padahal Allah Subhanahu wa Ta’ala telah menyatakan dalam Al Qur’an :

“ … Dia (Allah) telah menamai kamu sekalian, orang-orang Muslim, dari dahulu … .” (QS. Al Hajj : 78)

Dalam menafsirkan ayat di atas, Imam Ibnu Katsir menukil satu hadits yang berbunyi :

“Barangsiapa menyeru dengan seruan-seruan jahiliyah maka sesungguhnya dia menyeru ke pintu jahanam.” Berkata seseorang : “Ya Rasulullah, walaupun dia puasa dan shalat?” “Ya, walaupun dia puasa dan shalat, walaupun dia mengaku Muslim. Maka menyerulah kalian dengan seruan yang Allah telah memberikan nama atas kalian, iaitu : Al Muslimin, Al Mukminin, Hamba-Hamba Allah.” (HR. Ahmad jilid 4/130, 202 dan jilid 5/344)

Ada beberapa sifat baik yang harus dimiliki oleh para Nabi, iaitu: Amanah (dapat dipercaya), Siddiq (benar), Fathonah (cerdas/bijaksana), serta tabligh (berkomunikasi dengan baik dengan rakyatnya). Sifat di atas juga harus dimiliki oleh pemimpin yang kita pilih.

Pilih pemimpin yang amanah, sehingga dia benar-benar berusaha mensejahterakan rakyatnya. Bukan hanya boleh menjual aset negara atau kekayaan alam untuk kepentingan peribadi dan kroninya.

Pilih pemimpin yang cerdas, sehingga dia tidak boleh ditipu oleh anak buahnya atau kelompok lain sehingga merugikan negara. Pemimpin yang cerdas mempunyai visi dan misi yang jelas untuk memajukan rakyatnya.

Terkadang kita begitu cuai dalam memilih pemimpin, sehingga memilih korup. Sikap mengambil mudah dalam memilih pemimpin merupakan sikap yang kurang baik. Dalam Islam, kepemimpinan itu penting, sehingga Nabi pernah berkata, jika kalian bermusafir, pilihlah satu orang jadi pemimpin. Jika hanya berdua, maka salah satunya jadi pemimpin. Sholat wajib pun yang paling baik adalah yang ada pemimpinnya (imam).

Gunalah peluang memilih pemimpin dengan baik, cermat dan berhemah. Kecuaian dalam memilih pemimpin yang baik bakal mengundang padah pada masa depan negara dan ummah.Sanggupkah kita mengadai masa depan anak cucu kita hanya kerana menerima saguhati dan hamper yang rendah nilai moral pemberi dan penerimanya?

Wednesday, October 27, 2010

Undi Protes di Batu Sapi

Barisan Nasional dilihat lebih ke hadapan dalam menggerakkan jentera pilihanrayanya bagi mempertahankan kerusi yang dimenangi melalui calon PBS pada pilihanraya ke 12 lalu. Bendera, sepanduk, bantuan, program-program yang dianjurkan oleh jabatan kerajaan dan juga kementerian juga begitu rancak sekali. Menteri-menteri pusat keluar masuk kampung.


Jika dilihat daripada serangan yang bertali arus Bn ini, seolah-olah peluang PKR dan SAPP sudah kalah sebelum bertarung. Kalah roma. Namun harus diingat, PRK ini tidak menjanjikan laluan semudah itu. Pengundi akan mendapat maklumat yang lebih banyak jika dibandingkan pilihanraya umum sebelum ini. Apatah lagi dua siri pilihan raya sebelum ini mendiang Edmund menang tanpa bertanding dengan parti politik.

Kedegilan BN untuk mengekalkan calon PBS yang bukan bumiputera Islam di kawasan majoriti Islam bagaikan tidak menghormati keperluan penduduk Islam di Batu Sapi yang berjumlah 15,099 atau 59.02 peratus. Dua penggal berturut-turut mereka dinafikan hak. Faktor ini memungkinkan ahli UMNO akan mengundi PKR yang menampilkan calon bumiputera Islam, Ansari Abdullah.

Seorang pengundi dari Segaliud bertekad akan mengundi Pakatan Rakyat dan akan memastikan BN kalah pada kali ini. " Kita tidak mahu BN terus besar kepala sehingga pandangan kita orang Islam tidak diambilkira". Selain daripada itu, beliau juga hairan kenapa balu mendiang dipilih sebagai calon sedangkan semasa suaminya hidup, bukan dia ambil tahu sangat tentang nasib pengundi bumiputera Islam Segaliud.

Ketidakadilan pemimpin politik tempatan dalam mengagih bantuan dan saguhati yang ditabur pemimpin Pusat juga menimbulkan rasa tidak puas hati di kalangan pengundi. Mereka lebih mengutamakan ahli keluarga dan mereka yang rapat dengan mereka sahaja. Keluh seorang pengundi dengan penuh kesal.

Sementara itu, Ketua Cabang PKR Kinabatangan,Mustapa Datu Tambuyong cukup yakin dengan sikap pengundi Batu Sapi yang rata-rata beliau temui, berazam dan berjanji untuk memberi pengajaran kepada Bn.

Kempen senyap menjadi senjata ampuh PKR bagi menawan hati pengundi dan meraih simpati mereka untuk mengundi calon PKR Ansari Abdullah.

Sunday, October 24, 2010

Pengasas UMNO Sabah Ikrar Pastikan Calon PR Menang PRK Batu Sapi

Pengasas UMNO Sabah, Datuk Karim Ghani yang baru mengistiharkan keluar dari UMNO telah menyatakan komitmennya untuk bersama-sama Pakatan Rakyat, khususnya dalam usaha Pakatan Rakyat merampas parlimen Batu Sapi bagi memberi signal kepada Barisan Nasional bahawa rakyat muak dengan kecurangan BN mengurus harta dan khazanah negara.

Karim juga turut menjelaskan tiga sebab besar kenapa beliau meninggalkan UMNO dan BN. Kesediaan Pakatan Rakyat untuk memberi kuasa autonomi kepada Sabah dan Sarawak, tuntutan 20 % royalti minyak dan ruang untuk menghidupkan kembali USNO, menjadi agenda beliau berjuang bersama Pakatan Rakyat.

"Kita mesti bersama Pakatan Rakyat untuk mengembalikan maruah rakyat Sabah yang tidak mendapat hak yang sepatutnya daripada Barisan Nasional, tunaikan kewajipan dan buktikan kuasa rakyat dalam PRK Batu Sapi 04 November ini". Desak Datuk Karim ketika berucap di hadapan kira-kira 3, 000 peserta seminar Isu Tanah Rakyat Sabah anjuran Badan Perhubungan PAS Sabah dan Lajnah Tanah dan Peneroka PAS Malaysia di dewan Hakka, Sandakan.

Karim juga turut menggesa pengundi Batu Sapi mencontohi pengundi Kelantan yang berpemimpinkan seorang ahli politik yang bijak dan wara' seperti Tuan Guru Nik Aziz yang menerima duit-duit yang diberikan BN tetapi undi untuk Pakatan Rakyat. Gesaan beliau mendapat tepukan gemuruh hadirin.

Karim juga menyatakan peluang Pakatan Rakyat untuk menang dalam PRK ini cukup besar berdasarkan situasi semasa dan desakan perubahan rakyat Sabah terutama dalam kes rampasan tanah rakyat. Beliau memberi keyakinan hanya Pakatan Rakyat yang berupaya merealisasikan hasrat dan cita-cita rakyat Sabah.

Pengundi Batu Sapi diharapkan tidak mengsia-siakan undi untuk mengundi calon selain Pakatan Rakyat terutama SAPP dan calon bebas. Apalah yang mampu dilakukan oleh sebuah parti tempatan seperti SAPP yang pernah memerintah dan menjadi Ketua Menteri Sabah? Demikian juga calon-calon bebas yang tidak jelas arah tujunya untuk merubah langskap politik Sabah dan Malaysia.

PRK pada 04 Oktober ini, Pakatan Rakyat menampilkan seorang peguam yang juga bekas Ketua Perhubungan PKR Sabah Hj Ansari Abdullah sebagai calon pilihan untuk pengundi parlimen Batu Sapi.

Saturday, October 16, 2010

Ajarlah 7 Perkara kepada Anak Kita

Menjadi orang tua adalah hal yang paling penting di dunia, mengajarkan anak 7 hal penting ini akan membantu ia tumbuh besar, tangguh, mandiri dan bertanggung jawab.

1. Mencuci pakaian sendiri

Pada usia 12 tahun, anak sudah harus mampu mencuci pakaian sendiri. Ajar mereka bagaimana memilah pakaian, mencuci dengan tangan, mencuci dengan mesin cuci dan menjemur, dan menggosok dan melipat pakaiannya sendiri sampai rapi; hal ini juga penting selain ia mampu menggunakan komputer, internet dan main game online.

Jangan hanya memarahi anak yang sudah besar saat ia pulang dengan jeans dan pakaian yang kotor--mereka harus bertanggungjawab dan terlibat bagaimana mencuci jeans tersebut, bagaimana cara menghilangkan noda, tentu tidak semudah mencuci pakaian biasa.

2. Memasak yang sederhana

Ajar anak, baik lelaki maupun perempuan, cara memasak makanan sederhana. Karena manusia selalu perlu makan, keterampilan memasak pasti akan berguna kelak baginya bila tinggal jauh dari orangtua, untuk belajar maupun bekerja nantinya, atau saat ia membentuk keluarga baru dengan pasangannya. Dengan bisa masak sendiri, selain lebih hemat juga lebih sehat.

Mulailah dengan membiarkan anak merancang hendak makan apa hari ini, memberitahunya bahan-bahan masakan, belanja bersama dan biarkan ia memasak, dengan sedikit petunjuk dan bantuan anda. Ajak ia merapikan meja dan mencuci piring setelah makan. Pengalaman ini menyiapkan ia menjadi orang yang independen dan meningkatkan rasa percaya diri mereka.

3. Mempunyai Wang Saku Hasil Keringat Sendiri

Biarkan anak memiliki pekerjaan kecil yang tidak mengganggu waktu belajarnya, Seorang anak menghargai wang yang dihasilkannya sendiri dan belajar menggunakannya secara bijak.

Bila ia suka berjualan untuk menambah wang saku atau memberikan les privat pelajaran, atau dengan hobby yang ditekuninya dapat menghasilkan wang, atau misalkan ia membantu mencuci kereta sehingga papa tidak perlu ke bengkel lagi, memotong rumput dan menyiram bunga sehingga mama tidak perlu bantuan tukang kebun, hal ini juga boleh diberi wang saku tambahan untuk mereka.

Hal ini mengajarkan mereka tanggungjawab atas suatu pekerjaan dan mereka akan belajar standart kualiti untuk suatu pekerjaan, hasil baik dibayar baik, pelajaran memberi dan menerima.

4. Memilih teman yang baik

Pasangan pertama akan mempengaruhi seorang remaja untuk seluruh hidupnya. Itu bakal merupakan pengalaman positif atau negatif. Orangtua tidak dapat mengontrol secara detail hubungan pertemanan remaja, namun paling tidak orangtua dapat memberi contoh, untuk menghargai orang lain, toleransi pada pendapat berbeda, berpikiran terbuka dan easy-going.

Saat hubungan memburuk, orangtua harus suportif dan memberikan pengertian, jadi sebagai teman untuk curahan hati, jelaskan bahwa hal demikian adalah normal di usia mereka, dan merupakan pengalaman dari perjalanan hidup manusia.

5. Mengajarkan anak tentang Kesepakatan

Remaja harus memahami fakta bahwa kompromi (kesepakatan) adalah hal yang harus dilakukan, tidak boleh menuruti kemahuan sendiri (egois) dan memaksakan kehendak kepada orang lain. Misalnya, anak ingin pergi main basketball dan jalan-jalan ke mall bersama teman-temannya di akhir minggu, dan minta diantar ke rumah temannya itu.

Sedangkan anda juga ada rencana yang harus dilakukan, undangan pernikahan di malam hari yang harus dihadiri. Untuk mengakomodasi keperluan bersama, lakukan komunikasi untuk mencapai kesepakatan. Anda setuju untuk mengatarkan anak, namun si anak juga harus pulang tidak terlalu malam agar sudah di rumah sebelum anda pergi ke undangan pesta.

6. Belajar etiket sosial dan penghargaan pada siapapun

Bekali anak dengan sopan santun dan etiket sosial. Anak mencerminkan kehidupan di rumah, jadi "pendidikan" terbaik dalam hal ini adalah pada orangtua, bagaimana mereka memperlakukan pasangannya, pembantu rumah tangga, dan orang-orang di luar rumah.

Contohnya, saat di restoran, saat makanan datang, dahulukan orang yang lebih tua untuk mengambil makanan terlebih dahulu (kakek/nenek/orangtua), anak-anak jangan berisik atau berteriak di tempat umum karena bisa menggangu ketenangan orang lain. Saat ada yang mengirimkan hadiah ulang tahun, jangan lupa menelepon atau mengucapkan terima kasih.

Saat mengunjungi teman atau bertamu, harus berpakaian rapi dan sopan, atau membawa sedikit buah tangan, apalagi bila diundang makan/pesta, hargai bantuan orang dengan rasa terima kasih dan jangan melupakan balas budi, hargai orang-orang di sekitar kita seperti cleaning service, pembantu dan lainnya dengan respek yang setara.

7. Belajar berkawan dan memiliki komunikasi yang baik

Seseorang yang terlalu pendiam dan penyendiri, malas berkawan akan merasa tersisih. Bentuklah anak menjadi pribadi yang ramah, riang, terbuka dan selalu memikirkan orang lain terlebih dahulu, toleransi terhadap perbedaan dan menjadi orang yang dapat dipercaya, mampu memaafkan dan rendah hati.


disalin dari blog cina Islam, Drs Idham Lim

Anak Legeh Di Perantauan | Template by - Abdul Munir - 2008