Sunday, August 22, 2010

Mengumpat (ghibah): Tazkirah Ramadhan

Dalam melayari bahtera Ramadhan yang sudah masuk ke fasa ke dua, peringatan dan tazkiah perlu terus dilakukan supaya puasa dan ramadhan yang kita lalu tidak mendatangkan apa-apa kebaikan kecuali lapar dan dahaga sepertimana yang telah diperingatkan oleh Rasulullah SAW :

ليس له من صيامه إلا الجوع والعطش

Suatu perkara yang wajib dihindari dalam kehidupan kita ialah mengumpat atau ghibah yang dilakukan oleh lidah yang tidak bertulang. Rasulullah telah mengingatkan kita tentang ghibah ini dalam sabdanya:

يا معشر من آمن بلسانه ولم يدخل الإيمان في قلبه لا تغتابوا المسلمين ولا تتبعوا عوراتهم فإنه من يتبع عورة أخيه المسلم يتبع الله عورته ومن يتبع الله عورته يفضحه ولو كان في جوف بيته . إسناده جيد العراقي تخريج الإحياء2/250

"Wahai segenap orang yang beriman dengan lisannya namun iman belum masuk ke dalam hatinya! Jalnganlah kalian meng-ghibah kaum muslimin dan hangan mencari-cari aib mereka. Kerana barang siapa yang mencari-cari aib mereka, nescaya Allah akan menyingkap aibnya dan barang siapa yang disingkap aibnya oleh Allah, maka aia akan tercemar (meskipun ia sembunyi) di dalam rumahnya".

Apa erti ghibah atau mengumpat?

ghibah bererti :
1. membicarakan keburukan seseorang tanpa sepengetahuan yang bersangkatan. Sementara jika yang dibicarakan dusta, maka ia disebut dengan bUHTAN (DUSTA).

Rasulullah pernah bertanya, "tahukah kalian apa ghibah itu?" Para sahabat menjawab, "Allah dan RasulNya lebih mengetahui." Sabda rasulullah, " Engkau menyebut sesuatu yang dibenci oleh saudaramu." Beliau ditanya lagi, "Bagaimana pendapatmu jika apa yang dikatakan itu benar-benar ada ada pada saudaraku tersebut?". Baginda menjawab, " Jika apa yang engkau katakan itu adalah benar, bererti engkau telah meng-ghibahnya dan jika apa yang engkau katakan tidak benar, bererti engkau telah berdusta." Yakni membuat kedustaan atas dirinya.

2. Ar- Raghib Ashfahani berkata:

" ghibah ialah menyebut-nyebut orang lain dengan sesuatu yang mengandung aib tanpa ada kepentingan yang sangat untuk menyebutkannya,

3. sementara itu As-Sijsatani berkata

ghibah ialah membicarakan akhlak seseorang yang benar-benar ada padanya. Jika ia membicarakan di depannya itu adalah mujaharah. Adapun jika membicarakan sesuatu yang tidak benar yang ada pada seseorang itu bererti hal itu adalah dusta.

al-buhtan :berkata sesuatu yang batil dihadapan seseorang.

bersambung.....

Anak Legeh Di Perantauan | Template by - Abdul Munir - 2008