Wednesday, August 25, 2010

Onani pada Bulan Ramadhan

Rasa segan juga ingin berbicara perkara seumpama ini, apatah lagi pada bulan Ramadhan Al-Mubarak ini. Apa lagi dalam kita melayari Ramadhan Al-Mubarak ini, muncul beberapa persoalan yang perlu dijawab segera. Soalan seumpama ini muncul daripada mulut-mulut remaja belasan tahun yang melalui alam murahik mereka.

Berkaitan dengan onani Ramadhan ini, kita boleh rujuk pendapat ini sebagai panduan:

Majlis Syahri Ramadhan karya Syeikh Ibnu ‘Utsaimin, Syeikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin pernah ditanya tentang seseorang yg melakukan onani di siang hari pada bulan Ramadhan, adakah akibat atas perbuatannya itu?? Beliau menjawab, ada 4 (empat) akibat atasnya:


1. (pahala) Shaumnya pada hari itu batal.
2. Ia wajib melanjutkan shaumnya sampai matahari terbenam.
3. Ia wajib meng-qadha shaum hari itu (saat dia beronani) sebelum tiba Ramadhan berikutnya.
4. Ia harus segera bertaubat atas dosa yang ia perbuat, karena ia merusak shaumnya pada bulan Ramadhan.

Sedangkan bila keluar mani kerana MIMPI, Syeikh menjelaskan bahawa TIDAK APA2 (tidak ada hukum yang dikenakan padanya). Dengan kata lain, jika MIMPI BASAH DI BULAN RAMADHAN, maka dia TERUSKAN saja puasanya, dan tidak perlu mengganti di lain hari.

Adakah Onani dikenakan kifarah seperti kifarah suami isteri yang melakukan jimak di Bulan Ramadhan?

Asy-Syaikh Muqbil menjawab:

Ia berdosa, namun tidak ada kafarah (denda) atasnya. Ia berdosa kerana Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda dalam sebuah hadits yang beliau riwayatkan dari Rabbnya:

يَدَعَ طَعَامُهُ وَشَرَابَهُ وَشَهْوَتَهُ مِنْ أَجْلِيْ

“Ia meninggalkan makanan, minuman dan syahwatnya kerana Aku.”

Ia tidak wajib mengqadhanya, kerana qadha tidak ditunaikan kecuali dengan adanya dalil, sedangkan dalil-dalil yang ada berlaku bagi orang yang safar (bermusafir) dan orang yang sakit, bila ia berbuka.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

فَمَنْ كَانَ مِنْكُمْ مَرِيْضًا أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ

“Maka barangsiapa di antara kalian sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain.” (Al-Baqarah: 184)

Demikian pula dengan wanita yang haidh, ia harus mengqadha puasanya berdasarkan hadits ‘Aisyah radhiyallaahu ‘anha dalam kitab Shahih Al-Bukhari dan Shahih Muslim. Wanita yang menyusui dan wanita hamil mengqadha puasa bila mereka berbuka berdasarkan hadits dari Anas bin Malik Al-Ka’bi, dan mengqadha puasa didasarkan pada ayat tersebut di muka. Wallaahu a’lam. (Ijaabatu as-Saail, soal no. 101)

(Dinukil dari إجابة السائل (Asy-Syaikh Muqbil Menjawab Masalah Wanita) karya Asy-Syaikh Muqbil bin Hadi Al-Wadi’i, hal. 31-32; penerjemah: Abu ‘Abdillah Salim; editor: Abu Faruq Ayip Syafruddin; penerbit: Penerbit An-Najiyah, cet ke-1, Rajab 1428H/Agustus 2007M untuk http://almuslimah.co.nr

Anak Legeh Di Perantauan | Template by - Abdul Munir - 2008