Monday, August 24, 2009

Memburu Gula

Masih cerita sama. Pagi tadi dapat panggilan telefon keluarga di kampung, bertanya khabar. antara isunya tetap sama. GULA HABIS. Hari ini penulis mencuba nasib mencari gula di bandar Sandakan.

Alhamdulillah, ketika penulis sedang memilih barangan keperluan harian untuk bulan ini, gula datang berlonggok-longgok. Rezeki, sah rezeki... itu anggapanku. Maklumlah kempunan dah lama. Bila bertanya kepada kaunter, seandai boleh dibeli sedozen atau sebungkusan gula itu? Penjual menghadkan pembeli hanya layak membeli 2 kilo sahaja untuk seorang. Aku sedikit kecewa tetapi masih ada harapan. Aku bercadang untuk ke kedai lain. Dapatkan 2 atau 4 kilo lagi. Biar berbaloi aku keluar bandar hampir 80 kilometer perjalanan. Lagipun ini untuk persiapan raya terus.

Allah Ya Rabbi... rupa-rupanya kedai itu diserbu. Berpusu-pusu orang masuk membeli gula sehingga penulis terkebelakang. Apa tidaknya, penulis sibuk bawa bersama barang-barang lain untuk dibayar. Orang lain masuk untuk beli gula je. Lagipun ramai kalangan mereka main pakai redah je.. .. Aku lemas. Hampir 2 jam terkurung disitu. Ku tengok gula masih banyak tetapi kenapa mereka berebut-rebut?

Selepas dapat keluar dari kedai tersebut, penulis menuju ke kedai hardware. Dalam jam 12.00 kembali memburu gula. Kedai demi kedai yang kupergi. Gula Habis. Dapat lagi 2 kilo disebuah kedai. Itupun bising juru jual, bertanya antara mereka dari mana gula ini keluar? Siapa bawa keluar? Patutlah, mula penulis masuk terdengar orang bercakap-cakap gula sudah habis.

Penulis tidak putus asa. Berjalan lagi ke kedai lain dengan harapan kes macam tadi berulang. Tidak lagi bertanya di kaunter. Terus ke tempat letak gula. Bila tiada di tempat letak gula, barulah bertanya. Tiada memang tiada. Habis................. dah banyak kedai yang dicari.... tiada, habis. Dah banyak duit bayar parking. Ada satu kedai bagitahu... kalau mahu gula datang jam 10.00 esok. Yea... benar barangkali. Hari ni dapat gula kerana penulis berada dalam kedai jam 10.00 pagi. Pelik.... bimbang....pasar raya gergasi (Giant) pun boleh tiada gula.

Penulis lewat tiba di rumah, berbuka dekat jam 7.00. Ini gara-gara singgah Giant. Diperkena oleh budak-budak jual okiqawa. Buang masa. Macamanalah Giant boleh bagi sewa kat syarikat yang banyak pekenakan orang macam tu berada dalam kawasannya? Ramai sudah orang yang kena.Gambar beberapa kawan-kawanku dipergunakan untuk mempromosi barang-barang mereka melalui kad Duta dan sebagainya. Kesian mereka. Mereka tidak tahu bahawa nama dan gambar mereka diperalatkan. Mereka bukan duta produk. Mereka mangsa kelembutan hati dan Keluruhan budi bahasa.

Bulan Ramadhan bukan niat ingin mengkritik tetapi membela. Kiranya perlu untuk mencela mereka yang tercela, yang mengambil kesempatan di atas kejujuran dan kelemahan orang lain. Semoga Allah mengampunkan dosa dan kecelaan hamba.

Anak Legeh Di Perantauan | Template by - Abdul Munir - 2008