Monday, August 31, 2009

Pondan Anak Jin

Bukan niat penulis untuk melukakan hati mana-mana pihak. Apa lagi dalam suasana melayari keberkatan dan rahmat Ramadhan. Namun demikian, dalam keadaan mencari punca dan masa depan golongan yang mengkufuri anugerah Allah ini, penulis terpanggil untuk berkongsi masalah dan pandangan bersama pembaca sekelian.

Dengan kadar kaum lelaki yang saiznya makin mengecil yang memberi petanda bahawa kiamat semakin dekat. Namun masih ada lelaki yang tidak sanggup atau merelakan dirinya menjadi seorang lelaki. Mereka sanggup menjadi pondan, mak Nyah bahkan sanggup menukar jantina melalui pembedahan. Rata-rata alasan yang berikan dengan menyalahkan takdir yang menentukan segalanya. Kekadang mereka cuba mengemukan teori sains yang kononnya lebihan kromoson Y atau X. Tidak kurang juga yang meletakkan keinginan ibubapa untuk memiliki anak perempuan tetapi mendapat anak lelaki. Mungkin benar telahan itu. Akan tetapi Islam mengajar kepada kita persiapan-persiapan menurut Islam dalam langkah-langkah untuk melahirkan anak soleh itu bermula daripada memilih pasangan. Adab-adab bersetubuh dan persoalan halal haram turut diberi penekanan.

Doa penghindar syaitan adalah suatu amalan yang teramat penting. Ini kerana Rasulullah mengingatkan kepada kita, yang maksudnya :

"Apabila seseorang suami menyetubuhi perempuannya dan dia tidak menyebut nama Allah, maka mereka akan didatangi syaitan dan bersetubuh bersamanya.".

Apa lagi, bila mendatangi isterinya yang di dalam keadaan haid boleh mengundang anak yang dilahirkan nanti menjadi pondan sebagaimana disebut oleh Ibnu Abbas r.a

اذا أتى الرجل امراته وهى حائض سبقه الشيطان اليها فحملت فجاءب بالمخنث فالمخنثون أولاد الجن
Riwayat Al-Hafiz Ibn Jarir

Maksudnya :
Apabila seorang suami menyetubuhi isterinya di dalam keadaan haid, ia didahului oleh syaitan. Apabila perempuanj itu hamil, ia akan mengandungkan khunsa (pondan). Kaum pondan itu adalah anak-anak jin

Ibnu Taimiyyah menguatkan pendapat ini dengan katanya: "Terkadang manusia dan jin bernikah dan melahirkan anak dan ini sesuatu yang telah maklum".- Sumber : Majmu' Al-Fatawa 19/39

Anak Legeh Di Perantauan | Template by - Abdul Munir - 2008