Saturday, October 18, 2008

Pilihanraya Kampus,Kutiplah Mutiara itu.....

Rasa bangga,puas hati dan bermacam rasa bila ana melayari blog-blog anak didik yang sedang berada di kampus. Kedudukan dan peranan mereka dalam pilihanraya kampus yang akan berlangsung pada 21 Oktober ini cukup membanggakan. SMS demi sms yang ana terima minta doakan ketabahan, istiqamah dan kejayaan mereka dalam pilihanraya kampus kali ini. Ada yang jadi calon dan ramai yang menjadi pendokong setia. Tidak kisahlah apa posisi yang antum pikul,paling penting yang antum lakukan adalah kerana Allah dan menepati kehendak syariat Allah.

Ana faham sekarang antum bergelut dengan suasana kempen pilhanraya kampus yang akan diadakan pada 21 oktober ini. UPSI khususnya yang akan menjadi kampus pertama mengadakan pilihanraya. Apa lagi dengan penggunaan sistem e-voting yang belum menjadi kebiasaan kepada calon dan juga pengundi. Tidak mustahil sistem ini boleh dimanipulasi oleh mereka yang berkepentingan. Apa pun, yakinlah dengan pertolongan Allah. Kita berusaha dengan berperancangan, keputusannya kita serah kepada Allah. Dan yakinlah segalanya ada hikmat disebaliknya.

Ingatlah tugas kepimpinan adalah tugas yang penting dan berat. Tugas ini akan dipersoalkan oleh Allah SWT. Persoalannya adakah kita memimpin ke arah Allah atau kepada syaitan.Bukan itu sahaja,kita juga akan dipersoalkan sekiranya kita membiarkan atau menyerahkan kepimpinan kepada orang yang tidak selayaknya,yakni membawa kepimpinan mereka kepada kedurjanaa.

Selain itu,sekiranya diberi kemenangan oleh Allah. Itu adalah bebanan, bukan kebanggaan. Untuk berkhidmat bukan berhormat. Kabinet yang dibentuk hanyalah bayangan dan medan latihan sahaja. Untuk lesen L. Hakikat kepimpinan sebenar masih jauh. Jangan rasa bangga diri dan sukar mengalah. Sabda nabi yang diriwayatkan oleh At-Tabrani:
ثلتث مهلكات: شح مطاع, وهوي متبع,وأعجاب المرء بنفسه
Maksudnya: Ada tiga perkara yang merosakkan,bakhil yang ditaati, hawa nafsu yang diikuti dan bangga seseorang dengan dirinya.

Biasa juga berlaku,bila leka dengan politik dan bangga dengan kedudukan yang ada,atas alasan itu harapan pengundi dan warga kampus, pimpinan larut dalam suasana yang akhirnya meninggalkan tarbiyyah dan akademik yang menjadi tugasan yang utama.

Selamat berjuang, semoga berjaya menyebar subur Islam di kampus. Kutiplah sebanyak mungkin mutiara emas kampus untuk dibawa dan disemai dibumi bawah Bayu ini. Kalian adalah harapan dan kebanggan kami.
Sekadar kenangan,semasa terlibat dalam kepimpinan kampus, ana sedut nostalgia semasa terlibat dalam politik kampus di Universiti Malaya akhir 90-an. Rujuk laman kempen ini . http://members.tripod.com/kepena20/files/text/sorotan.htm

Anak Legeh Di Perantauan | Template by - Abdul Munir - 2008