Monday, October 13, 2008

Warkah Untuk Cikgu Suhainizam

Sudah hampir setahun kita dipisahkan oleh Laut Cina Selatan. Kembalinya kau ke negeri asal meninggalkan aku dan kawan-kawan lama yang masih setia dengan daerah Kinabatangan. Menjalani tugas rutin harian seperti biasa. Khidmat aku dengan jabatan dan tugas dengan masyarakat tetap diteruskan. Kehilangan kawan – kawan sepertimu, Nizam Humaira, Arizan Sumaiyah tetap dirasakan. Namun demikian, takdir mesti diterima. Kenangan, kadang-kadang menganggu kosentrasi harian. Sengaja aku cuba melupakan kenangan lama supaya aku gagah menempuh musafir di negeri orang. Jiwa mana yang tidak terasa untuk pulang ke tempat asal. Hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri, baik lagi di negeri sendiri. Akan tetapi.. akan tetap kugengam kalimah, disitu bumi di pijak di situ Islam dijunjung.

Zam,
Kita bersama sehingga kita berpisah di KLIA pada Disember 2007. Ini bermakna aku adalah orang yang terakhir di Kinabatangan yang berpisah denganmu. Sebelum itu, kita sama-sama mengawas PMR di SMK Sukau. Itu antara tugasan terakhir kita bersama. Tatapilah gamabar kenangan kita di Sukau.

Zam,

Maafkan aku kerana kerap tidak membalas SMS mu… tentang claim PMR tahun lepas, janganlah kau bimbang…belum dapat… dah kerap kutelefon KK. Hanya minta no telefon, no IC dan janji akan dihubungi kemudian….tidak juga dihubungi. Sekarang aku mengawas lagi PMR di SMK Paris. Apalah nasib kali ini..Tuhan sahaja yang tahu. Itu aje coretan malam peperiksaan PMR daruku buatmu Zam.. Selamat berbahagia di kampong halaman. Jangan lupa doakan juga untuk kami, kami tetap bercita-cita untuk pulang

Anak Legeh Di Perantauan | Template by - Abdul Munir - 2008