Friday, October 24, 2008

Program Mesra Desa Amal

Kg Nunuk Ragang adalah nama besar dalam sejarah negeri Sabah kerana ianya telah mencatat

sejarah bilamana seramai 3,000 orang telah mengistiharkan memeluk Islam. Peristiwa ini berlaku pada zaman pemerintahan Datuk Haris Salleh.
Apapun demikian, sejarah hanya tinggal sejarah. Kampung ini kini kembali kepangkuan jahiliah, cuma mungkin sedikit berbeza. Jika dahulu mereka beragama pagan, mereka memeluk Islam secara beramai-ramai. Kini dari Islam, mereka memeluk agama kritian dalam pelbagai mazhab.

Kenapa kita harus berdiam diri melihat keadaan ini? Kenapa sanggup kita biarkan mereka sedemikian? Bersediakah kita untuk menjawab soalan demi soalan daripada malaikat Allah di akhirat kelak? Sejauhmana usaha dakwah yang kita lakukan untuk mengembalikan mereka kepada Islam? Semua persoalan itu untuk dijawab oleh diri sendiri. Tepuk dada,tanya iman.

Usaha yang dilakukan oleh Yayasan Amal Malaysia dengan kerjasama JAKIM cawangan Sabah terjun ke dalam masyarakat kampung Nunuk Ragang dan Tampios sungguh memberi erti kepada para sukerelawan dan masyarakat kampung tersebut. Mereka menyambut kedatangan kami dengan penuh kegembiraan walaupun hanya tinggal beberapa kerat sahaja saki baki Muslim yang masih ada.

Kami berikan kawasan masjid( kalau semenanjung taraf surau) dan dewan orang ramai untuk tempat tinggal dan kawasan operasi. Kami mendirikan khemah-khemah sebagai tempat untuk
menutup tirai malam dan embon.
Gotong royong membersih dan menyimen kawasan masjid,kami lakukan dengan kadar kepandaian kami yang tidak bertauliah ini. Harapan menjadilah simen itu. Penduduk kampung turut membantu. Semasa kami membersihkan dewan, Allah Ya Rabbi...banyaknya botol-botol arak. Baru dan lama. Kami kumpulkan di suatu tempat.

Seekor lembu telah ditumbangkan bagi mengadakan kenduri bersama penduduk kampung. Kami memasak secara bergotong royong. Chif Cook kami ustaz Mahathir memang mahir dalam bab mengurus daging lembu ini. Masakan dapat disiapkan dalam masa yang diperlukan. Sepanjang program itu juga, kami makan nasi berlaukan sapi sahaja. Cuma menu masakan sahaja berbeza.
Sekumpulan dari kalangan kami ditugaskan untuk menziarah dari rumah ke rumah untuk bertanya khabar masyarakat disamping menghulurkan sedikit sumbangan dari pihak penganjur.
Agak mendukacitakan sedikit, usaha ziarah kami kurang berjaya kerana kebanyakkan rumah yang kami pergi tidak berpenghuni. Ada yang hanya ada anak-anak kecil yang tak mengerti apa-apa. Ada juga rumah yang kami ziarah, hanya ada penghuni warga emas yang tidak difaham langsung bahasa yang dicakap. Cuma mungkin melihat kami yang berkopiah ini,ada yang menyebut SIB, khatolik dan kristian. Maksudnya mereka bukan beragama Islam. Ada rumah yang ana ziarahi itu adalah bekas sister kristian.Jiran sebelah rumah adalah father gereja khatolik. katanya bekas Islam, isterinya bekas pelajar sekolah agama. Macam tidak percaya pulak....tapi,itulah realiti yang berlaku.
Menyedari kekangan bertemu dengan penduduk kampung ini agak susah,kami mengambil keputusan untuk pergi ke kebun-kebun huma mereka. Di sana, kami dapat bertemu dengan ramai penduduk kampung. Namun kedatangan kami hanya sekadar berkenalan dan menyampaikan sumbangan. Tidak manis juga untuk kami panjangkan kalam , dalam keadaan mereka sedang berkerja. Layanan baik mereka terhadap kedatangan kami itupun sudah kira bertuah.
Program pemeriksaan kesihatan dan kempen derma darah turut dijalankan bagi membantu mereka yang memerlukan. Kalau perjuangan para sahabat dan para soleheen,mereka menumpahkan darah kerana berhadapan dengan musuh Allah.kita ini hanya derma darah.Itupun takut. Macammana kita mahu terjun ke medan jihad sebenar,jihad kital.

Kalau dimuhasabah,betapa kerdilnya diri kita dalam menjalankan tugasan dakwah. Program sekerdil inipun,kita rasa seperti kita sudah berjasa kepada agama. Padahal kita belum layak untuk merasa puas atau bangga dengan usaha yang sekadar ini. Mereka yang berjuang mendaulatkan kalimah Allah jauh lebih perit, derita, sengsara dalam dalam menahan asakan mehnah dan tribulasi perjuangan untuk meninggikan agama Allah.

Bergambar di hadapan Nunuk Ragang, mitos masyarakat Dusun bahawa banir kayu ini adalah rumah mereka.
Esok ana akan sekali lagi, Insyallah akan menyertai ekspidisi Dakwah Yayasan Amal dan JAKIM Sabah di Pulau Pamaguan.Sekali lagi ana diuji dengan kesihatan disamping susahnya untuk mendapat kawan hendak ke sana. Ramai juga kawan yang diajak, semuanya menolak dengan pelbagai alasan. Bagi yang berkeluarga,biasalah...isteri takut, anak kurang sihat. Bagi yang bujang, urusan bank, persiapan balik kampung dan aneka alasan yang memang direkacipta untuk membela diri. Memang ianya menjejaskan semangat dan iman nipisku untuk ikut serta menyertai program ini. Kalau zaman remaja dulu, memang seronok sangat,kalau bab berkhemah,bakti masyarakat dan kerja amal seumpama ini.
Kalau diingatkan balik zaman di Universiti dulu, selama 4 tahun dikampus, tidak pernah sekalipun ana tertinggal Baktisiswa. Sehingga ke Sabah,datang berbakti. Kem motivasi serata negeri datang menabur bakti. Tidak ada cuti. Tiada bergaji. Apalagi elaun sara diri. Tidak cukup duit poket,cari sponsor. Sekarang rezeki Allah bagi, kenderaan ada sendiri, badan kuat lagi, isteri izin pergi,kenapa jadi berat hati? Allah Ya Rabbi.....Aku hambaMu yang lemah hati, kenapa suara majoriti aku ambil peduli, sedangkan nabi ada yang digergaji, Dakwah nabi Nuh siang malam,juga diingakari. Ya Allah...Ya Rabbi..berilah kekuatan kepada hambaMu ini. Aku tidak mampu untuk menipu malaikatMu nanti....kenapa perintahMu, ku Ingkari. Suatu hari nanti aku juga akan sendiri....

Anak Legeh Di Perantauan | Template by - Abdul Munir - 2008