Thursday, November 20, 2008

Budaya Menyimpan Kuku

Islam adalah agama fitrah yang menitipberatkan persoalan kebersihan di dalam kehidupan seharian manusia.Kebersihan dalam Islam meliputi kebersihan dari segi zahir dan batin. Kebersihan zahir ialah kebersihan dari segi pakaian, makanan, fizikal dan seumpamanya. Manakala kebersihan batin pula melibatkan kebersihan dan pengabdian hati yang suci dan tulus ikhlas kerana Allah SWT. Lahiriah dan batiniah hendaklah selalu dibersihkan dan beruntunglah orang yang membersihkan dirinya sebagaimana Firman Allah dalam surah Al-A’la:14-17
                  

14. Sesungguhnya beruntunglah orang yang membersihkan diri (dengan beriman),
15. Dan dia ingat nama Tuhannya, lalu dia sembahyang.
16. Tetapi kamu (orang-orang kafir) memilih kehidupan duniawi.
17. Sedang kehidupan akhirat adalah lebih baik dan lebih kekal.

Perkara yang ingin saya bincangkan disini adalah berkaitan kebersihan kuku yang seringkali diabaikan oleh umat Islam hari ini. Semacam menjadi trend kepada remaja kini bahkan golongan dewasa menyimpan kuku yang panjang. Hari ini dimana sahaja kita akan dapati mereka yang berkuku panjang, bahkan kuku mereka penuh dengan warna warni, bersalut dan sebagainya.Ianya seakan menjadi budaya baru dalam masyarakat kita. Apakah ini menepati kehendak Islam?? Atau persoalan kuku ini begitu remeh pada pandangan Islam? Tidak tuan-tuan. Islam adalah agama yang syumul dan waqie’yah. Persoalan kuku ini adalah persoalan yang perlu diberi penekanan kerana ianya melibatkan kebersihan zahir dan kesucian batin. Apa lagi kuku ini hanya tumbuh di tangan dan kaki. Anggota badan manusia yang menjadi penentu dan penyalur rezeki kepada manusia. Allah SWT menjelaskan dalam surah Ayat 29 berkaitan kebersiahan kuku ini:
        
29. Kemudian, hendaklah mereka menghilangkan kotoran[987] yang ada pada badan mereka dan hendaklah mereka menyempurnakan nazar-nazar mereka[988] dan hendaklah mereka melakukan melakukan thawaf sekeliling rumah yang tua itu (Baitullah).

Apa yang dimaksud dengan menghilangkan kotoran di sini ialah memotong rambut, mengerat kuku, dan sebagainya. Manakala yang dimaksud dengan Nazar di sini ialah nazar-nazar yang baik yang akan dilakukan selama ibadah haji.

Apapun alasan yang diberikan oleh mereka. Menyimpan kuku panjang adalah bertentangan dengan sunnah baginda Nabi SAW dan fitrah manusia itu sendiri. Ini kerana baginda Nabi SAW telah mengingatkan kita dalam sabdanya yang diriwayat oleh Abu Hurairah ra.: Dari Nabi saw.,
Baginda bersabda: Fitrah itu ada lima, atau ada lima perkara yang termasuk fitrah; berkhitan; mencukur rambut (bulu) kemaluan; memotong kuku; mencabut bulu ketiak dan menggunting kumis (misai). (Shahih Muslim No.377)

Daripada 5 fitrah yang disebut oleh baginda nabi itu, persoalan kuku dan misai sering diabaikan oleh umat Islam hari ini. Misai digalakkan untuk digunting tetapi disimpan panjang dan tebal, kuku disuruh potong, dibiarkan panjang. Sedang hadis yang diriwayat Ibnu Umar ra.: Dari Nabi saw.,
baginda bersabda: Potonglah kumis (misai)dan panjangkanlah janggut. (Shahih Muslim No.380)

Membiarkan atau menyimpan kuku panjang mendedahkan seseorang itu kepada kotoran dan najis. Apa lagi, jika yang menyimpan kuku panjang itu adalah mereka yang mengurus dan memproses makanan. Terutama warga dapur iaitu isteri dan anak-anak perawan, penyediakan makanan di restoran-restoran dan sebagainya. Kajian sains telah membuktikan bahawa kuman yang terdapat pada kuku bernama ecoli tidak dapat dimatikan dengan hanya menggunakan air panas atau sabun. Cuba kita bayangkankan kuman najis ini turun dan melekat dalam makanan kita setiap kali disediakan oleh mereka yang menyimpan kuku. Makanan itu adalah makanan yang kotor dan najis. Makanan kotor dan najis boleh membawa kepada haram. Memakan makanan yang kotor ini juga akan menyebabkan hati kita menjadi gelap dan bodoh serta termasuk antara sebab, doa kita tidak dimakbulkan oleh Allah SWT, sebagaimana sabda nabi SAW :

Sidang Muslimin yang dikasihi Allah;
Menyimpan kuku panjang atau membelanya memakan masa untuk kita membersihkannya (belum tentu bersih) sedangkan kita mempunyai masa yang cukup terhad untuk melaksanakan amanah Allah terhadap diri dan orang lain. Banyak lagi urusan lain yang perlu kita beri keutamaan terutama berkaitan dengan perkara Fardu Ain yang wajib disempurnakan. As-Syahid Syeikh Hassan Al-Banna menyebut الوجبات اكثر من الاوقات , kewajipan, tanggjungjawab kita lebih banyak daripada masa yang kita ada. Membazir masa amat ditegah dalam Islam dan menyebabkan kita di dalam kerugian. Tegahan ini diperingatkan oleh Allah dalam surah Al-asr

  •              
Tugas kita adalah untuk beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran. Menyimpan kuku adalah kerja membuang masa dan menyusahkan.

Apabila kita melakukan kerja yang sia-sia dan membuang masa akan mendorong kita untuk melakukan perkara-perkara yang haram. Ini dapat dibuktikan, bila mana mereka yang menyimpan kuku panjang, biasanya mereka akan mewarnakan kukunya. Mewarnakan kuku akan menyebabkan 2 perkara. Pertama, ibadatnya tidak akan diterima, kedua;membazir masa dan wang dihabiskan untuk mengurusnya. Kenapa ibadat orang yang mewarna kuku tidak akan diterima? Ini ditegaskan dalam kaedah fiqh ; ما لا يتيم الواجب الا فهو به واجب iaitu tidak akan sempurna sesuatu yang wajib kecuali dengan yang wajib juga. Kuku berwarna akan menghalang untuk meratakan air sembahyang, menghalang untuk mandi janabah dan sebagainya. Bila tidak berwuduk, mana mungkin untuk kita mendirikan solat? Maka tidak keterlaluan untuk kita mengkategorikan bahawa mereka yang berkuku panjang dan berwarna adalah ahli maksiat.

Sidang Muslimin yang dikasihi Allah;

Amalan berkuku panjang adalah amalan ahli sihir dan orang yang berkuku panjang juga mudah terkena sihir. Ini ditegaskan melalui peringatan Rasululullah SAW kepada Abu Hurairah.
”Wahai Abu Hurairah, potonglah (perpendek) kuku-kukumu. Sesungguhnya syaitan mengikat (melalui) kuku-kuku yang panjang.” (HR. Ahmad)

Seperti yang disebut diawal tadi, kuku panjang adalah kotor. Tempat yang kotor akan didiami oleh jin yang jahat. Sudah menjadi tabiat jin yang tidak boleh duduk diam dan suka menganggu, orang yang kotor dan berkuku panjanglah antara mangsanya kebuasan sihir dan jin ini.

Kita tidak boleh memandang mudah kepada sunnah baginda nabi SAW kerana setiap apa yang disebut oleh Sunnah itu adalah mempunyai hikmat yang cukup besar kepada kehidupan manusia. As-sunnah adalah pembimbing manusia. Manusia yang melepaskan ikatannya daripada sunnah, bererti telah melepaskan dirinya daripada ikatan keimanan kepada Allah SWT. Ini kerana apa yang disampaikan oleh baginda nabi adalah daripada Allah SWT sebagaimana firmanNya:
•     •               
1. Demi bintang ketika terbenam.
2. Kawanmu (Muhammad) tidak sesat dan tidak pula keliru.
3. Dan tiadalah yang diucapkannya itu (Al-Quran) menurut kemauan hawa nafsunya.
4. Ucapannya itu tiada lain hanyalah wahyu yang diwahyukan (kepadanya).

Secara kesimpulannya, marilah kita memilih jalan hidup Islam. Jalan hidup yang berpandukan iman dan taqwa. Bukannya kita meniru budaya hidup mereka yang kufur kepada Allah, memperlekehkan ajaran Islam yang diturunkan untuk menyelamat manusia dari kehancuran. Yakinlah kehancuran dan kerosakan ini menimpa kita, adalah kerana perbuatan tangan-tangan manusia sendiri sebagaimana firmanNya dalam surah Ar-Ruum ayat 30

        ••       
41. Telah nampak kerosakan di darat dan di laut disebabkan Karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).

Anak Legeh Di Perantauan | Template by - Abdul Munir - 2008