Saturday, November 29, 2008

Legeh: Negatif yang Harum

Legeh kampungku sering menjadi trademark kepada pendalaman Kelantan. Bila sebut sahaja asal atau tinggal di kampung Legeh, rakyat Kelantan akan menggambarkan ulunya tempat ini. Bahkan ada yang mengatakan ianya berada terperusuk pendalaman Kelantan. Gua Musang, jauh.... sakit taun dan bermacam perkara yang negatif.

Pengalaman aku secara peribadi juga cukup melukakan. Bila sahaja aku memasuki alam menengah dengan bersekolah di SMU(A) Al-Sabirin, Ayer Lanas.Budak-budak Ayer Lanas mengutuk aku....budak Legeh darat (ketinggalan zaman), pejabat pos tiada ada, sekolah menengah tidak ada, ada klinik pun klinik bidan je....mandi sungai dan bermacam cercaan yang menghina kampung kelahiran ku. Namun anak Legeh buktikan, 2 tahun aku menjadi Ketua Murid di sana.Itu yang berlaku antara tahun 1987 hingga 1994
Biasanya aku balik kampung nenek saudara ku di Wakaf Bharu.Bila berjumpa dengan orang-orang tua di sana, mereka tanya ibuku atau kami. Pertanyaan yang menimbulkan tanda tanya. Eehhh... oghe bukit kelik bila...?(dengan pelat Siam). Kenapa mereka panggil kami orang bukit.Bukit apa? Macam orang utan kami ini.

Bila aku masuk ke universiti,ku ingat kampungku akan menjadi asing ataupun orang tidak kisah sangat tentang nama kampungku. Ketika tahun 2 di Universiti, aku bersama pimpinan Mahasiswa Kelantan (PMKUM) melakukan ziarah dari kolej ke kolej untuk bertemu mata dengan anak Kelantan disetiap kolej. Sebelum kami masuk ke bilik pertemuan itu... terdengar mahasiswa baru... budak Kelantan berebut selipar... maka akan yang menegur... ” Jangan buat perangai darat supo oghe Legeh gak”. Tersentak aku mendengarnya. Kutuk aku ke? Bila budak ni kenal aku? Aku cuba mencari budak mana yang bersuara tadi. Yea... aku cam tapi aku tidak pernah kenal dia. Dalam bilik pertemuan itu, aku selalu memerhatikan budak itu...sah aku tak kenal. Selepas majlis tersebut aku dekati pelajar itu. Berkenalan. Aku ingin dapat kepastian, berapa kali dia pergi Legeh. Sah tidak pernah pergi. Dengar cerita orang sahaja.

Pernah semasa aku Tahun 4 di Universiti, aku menemani sepupuku menerima kakitangan JAKIM yang baru dipostingkan. Kami berkenalan. Bila aku beritahu aku berasal dari kampung Legeh. Dia mula buka cerita. Dia selalu pergi kampung Legeh. Pergi ambil atap cucuh, eeii...bukit tinggi. Pernah lori yang dia naiki tersangkut dan terkubur di dalam tanah. Jalan masih tanah merah. Jauh naik lori baru sampai. Atas lagi dari Gua Musang. Aku cuba membetulkan fakta bahawa semua itu tidak ada dikampung ku. Eeih... kawe gi sokmo, buke sekali dua kawe gi. Hatiku mula panas.. bohong... atap cucuh mana ada kampungku. Orang kampung Legeh pun tak kenal atap cucuh. Jalan kampung kami ditar sampai ke kebun getah. Bukan area Gua Musang. Sah.... salah sangka dan gambaran buruk tanpa bertunjungkan fakta.

Itulah antara peristiwa yang ku alami kerana nama kampung ku. Penghinaan ini menyebabkan aku meminati sejarah. Perasaan ingin tahu menyebabkan aku sering bertanya dan mencari bahan terutama yang berkaitan kampungku. Mungkin ini antara hikmat Allah jadikan ini semua.

Beberapa penjelasan dari orang-orang lama kampungkusejarah)
Orang darat (tidak bertamadun) dan orang bukit
Kampung ku ini dikelilingi oleh dua bukit besar, iaitu bukit Kemahang dan bukit Susun. Kampungku berada ditengah-tengah. Sempadan dengan Air Lanas, Air Satan, Air Canal, Air Naga dan Kg Gemang di seberang bukit.
Kedudukannya agak tertutup dan terputus dengan kampung-kampung lain. Ancaman gajah memang diakui. Tidak salahlah kalau dikatakan tempat gajah tendang”. Gajah memang selesa tinggal ditempat yang dikelilingi air. Gajah-gajah ini akan mengganggu dan memakan tanaman-tanaman orang kampung.Hanya mereka yang tahan diuji sahaja yang boleh tinggal di kampung Legeh ini. Ancaman gajah ini turut melibat Ayer Lanas pada awal pembukaan tanah. Ayer lanas merupakan Rancangan Pemulihan Tanah (RPT) yang pertama dalam negara. Ianya dilancarkan oleh Perdana Menteri Pertama Tunku Abdul Rahman Al-Haj. Penanaman getah sering diganggu gajah.
(gambar)
Raja Ibrahim Raja Ismail

Legeh mempunyai kisah tersendiri. Pada zaman Allahyarham Ayah Mat menjadi penghulu, kampung ini menjadi tempat perlindungan orang-orang yang terainaya dan penduduknya yang sepakat. Allahyarham Ayah Mat mempunyai kelebihan tersendiri bila dia boleh memanggil bintang hutan terutama gajah bila diperlukan. Justeru itu, sekiranya orang datang untuk mendapat perlindungan di Legeh, nescaya tidak akan ada yang berani yang datang mengacaunya. Ini termasuk yang kahwin lari dan sebagainya. Mungkin dendam orang-orang yang penakut tadi,mereka membalas dendam dengan memburuk-burukkan Legeh.
Selepas Ayah Mat, anak saudaranya Ayah Him mengambil alih pentadbiran. Beliau pernah mengadap Sultan Kelantan meminta Al-Sultan mengawal samseng yang terkenal ketika itu dari masuk ke kampung Legeh. Jika tidak, penduduk Legeh akan tembak samseng-samseng itu.

Pada zaman komunis mengamuk,ramai antara mereka yang lari dan berlindung di Legeh. Mereka ini kembali ke kampung asal setelah tamat ancaman komunis.(Yang ada sekarang bukan keturunan pengecut).

Itu kisah dulu-dulu. Kisah yang dikutip dari mulut ke mulut dari orang-orang tua. Mungkin itulah sebabnya Legeh begitu terkenal. Aku tidak kisah. Pastinya antara punca rezeki aku kerana nama kampung aku. Semasa temuduga KPLI, penemuduga melihat kad pengenalan aku. Minta aku ceritakan asal kampungku. Tambah soalan-soalan lain yang mudah. Aku lepas dengan mudah. Itulah nikmat Allah. Lagi banyak hinaan, cercaan lagi banyak rahmat yang Allah tambah.

Apa gunanya kemodenan, kalau semuanya kita meniru orang. Apa gunanya pembangunan kalau kita hanya pencuci tahi pembangunan sedangkan yang menghisap manis pembangunan orang asing. Apa gunanya tinggal di kampung ternama, kalau kita hanya menyewa stor barang di tepi longkang. Apa gunanya hidup, kalau hanya mengejar fotomargana.....

Posting tentang kampungku akan menyusul kemudian... dengan lebih menarik.Legeh Tunggu kepulanganku

Anak Legeh Di Perantauan | Template by - Abdul Munir - 2008